HomeCelotehBPJS Kesehatan Salah Diagnosis?

BPJS Kesehatan Salah Diagnosis?

“Mama, mama, mama, tolonglah aku yang sedang bingung. Kurasakan virus-virus cinta, kubutuh dokter cinta,” – Dewi-Dewi, Dokter Cinta


PinterPolitik.com

Media sosial sepertinya sudah menjadi kebutuhan bagi banyak orang. Tak hanya bagi individu yang gemar berbagai urusan pribadi, belakangan urgensi media sosial juga sudah dirasakan oleh instansi pemerintahan. Tak jarang, mereka menjalin komunikasi dengan buzzer atau influencer untuk menghadirkan instansi masing-masing di dunia maya.

Rencana semacam ini sempat akan dilakukan oleh BPJS Kesehatan. Jadi beberapa waktu lalu, penyedia layanan kesehatan ini sempat membuka lowongan untuk buzzer dan social media analytics untuk tahun 2020. Wow!

Belakangan, rencana ini ternyata dibatalkan. Kalau menurut Sekretaris Utama BPJS Kesehatan Kisworowati institusinya itu seharusnya harusnya bisa menggunakan saluran-saluran yang lazim dan memenuhi kaidah kepatutan, jadi ya lowongan buzzer  itu gak perlu ada.

Di satu sisi, sebenarnya kemudahan informasi bisa saja menjadi alasan BPJS Kesehatan untuk sempat membuka pengadaan itu. Keberadaan buzzer mungkin aja bisa membuat berbagai informasi lebih bisa disebarkan secara optimal.

Yang jadi perkara, boleh jadi kehadiran di media sosial semacam itu bukanlah problem utama dari BPJS Kesehatan. Seperti yang sudah dipahami banyak pihak, BPJS ini dilanda persoalan defisit yang terus-menerus terjadi. Tak hanya itu, belakangan ini, tarif dari penyedia layanan kesehatan ini juga akan dinaikkan di tahun 2020.

Dari kondisi itu, langkah untuk membuka lowongan buzzer mungkin aja bukan langkah yang benar-benar bijak. Kan, sekarang ini lagi defisit, gimana coba rakyat bisa menerima kalau badan tersebut justru mengeluarkan uang untuk buzzer.

Lalu, mungkin juga ada yang bingung dengan senstivitas kebijakan itu. Soalnya di saat masyarakat kemungkinan diberatkan karena tarif BPJS naik, uang yang mereka bayarkan berpotensi akan mengalir ke saku para pendengung media sosial.

Baca juga :  JK Comblangin Puan-Anies?
- Advertisement -

Nah, dari sini kita mungkin bisa bertanya, apakah ada salah diagnosis masalah di BPJS Kesehatan?

Sebenarnya, kalau mau BPJS dianggap sangat baik oleh masyarakat di media sosial, langkahnya lumayan mudah sih yaitu perbaikan layanan. Coba itu, masyarakat yang masih mengeluhkan layanan dilihat keluh kesahnya. Selain itu, defisit yang terus terjadi coba juga dicarikan solusinya.

Nah, kalau misalnya perkara-perkara itu bisa diselesaikan, kabar baik tentang BPJS akan mengalir dengan sendirinya. Jadi, gak usah sampai harus rekrut buzzer segala.

Untung aja ya, rencana merekrut buzzer itu sekarang udah batal. Semoga aja mereka fokus memperbaiki layanan dan defisit dan gak bikin kejutan-kejutan seperti ini lagi di masa depan. (H33)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_img

#Trending Article

SBY-JK Bersatu Untuk 2024?

Pertemuan antara Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dan Jusuf Kalla (JK) mencuri atensi publik dan melahirkan berbagai spekulasi politik. Lantas, mungkinkah reuni SBY-JK ini dapat membuat...

PKB Merah Cukur Gundul PKS?

Kelompok yang menamakan dirinya Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Merah melakukan aksi cukur rambut hingga gundul. Kenapa ritual gundul dapat berubah menjadi instrumen politik? PinterPolitik.com Lagu Gundul-gundul Pacul pastinya...

Puan Ratu Konten?

Konten video Ketua DPR RI Puan Maharani heboh lagi, kali ini dengan aksi nge-vlog dalam ruangan yang memperlihatkan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri sedang berbicara dengan...

Airlangga Manfaatkan Ronaldinho?

Pertemuan Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto dengan legenda sepak bola asal Brasil, Ronaldinho, mendapat perhatian publik karena popularitas Ronaldinho yang sangat besar. Ini Airlangga Hartarto yang...

Ahok, Mantan Terindah Djarot?

Ketua DPP PDIP Djarot Saiful Hidayat kritik tingkat kemiskinan DKI Jakarta di bawah Anies Baswedan. Apa Djarot belum bisa move on dari Ahok?

Ganjar, Mbappe-nya PDIP?

Nama Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dilirik partai lain untuk dijadikan Capres 2024. Apakah Ganjar semacam "Mbappe"-nya PDIP?

Bakso: Dark Jokes Anies vs Mega?

Seloroh tentang tukang bakso yang dilontarkan Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Megawati Soekarnoputri, rupanya tidak selesai bersamaan dengan ditutupnya Rapat Kerja Nasional...

Berharap PDIP, PKS Lelah Kalah?

Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto sebut PDIP tidak akan koalisi dengan PKS di Pilpres 2024. Sirna sudah harapan PKS pada PDIP agar tidak kalah lagi?

More Stories

Membaca Siapa “Musuh” Jokowi

Dari radikalisme hingga anarko sindikalisme, terlihat bahwa ada banyak paham yang dianggap masyarakat sebagai ancaman bagi pemerintah. Bagi sejumlah pihak, label itu bisa saja...

Untuk Apa Civil Society Watch?

Ade Armando dan kawan-kawan mengumumkan berdirinya kelompok bertajuk Civil Society Watch. Munculnya kelompok ini jadi bahan pembicaraan netizen karena berpotensi jadi ancaman demokrasi. Pinterpolitik Masyarakat sipil...

Tanda Tanya Sikap Gerindra Soal Perkosaan

Kasus perkosaan yang melibatkan anak anggota DPRD Bekasi asal Gerindra membuat geram masyarakat. Gerindra, yang namanya belakangan diseret netizen seharusnya bisa bersikap lebih baik...