Siasat Luhut Tepis Isu Pro Tiongkok

Luhut tiket pesawat
Luhut Binsar Pandjaitan (Foto: Straits Times)
2 minute read

“It’s not about the money money money,” – Jessie J, Price Tag


PinterPolitik.com

Sepertinya, Menko Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan mulai ngeh juga nih kalau pemerintahan Pak Jokowi dan mungkin dirinya kerap dianggap terlalu pro Tiongkok. Oleh karena itu, mantan Kepala Staf Kepresidenan ini mungkin merasa perlu menepis hal tersebut.

Jadi, Pak Luhut ini beberapa waktu lalu baru saja mengumumkan kalau Indonesia bakal kedatangan investasi dari Uni Emirat Arab (UEA). Dana yang bakalan dari negeri kaya minyak ini tergolong tidak main-main. Siap-siap ya dengernya, US$ 20 miliar atau sekitar Rp 280 triliun! Wah, lumayan juga ya.

Kalau kata Pak Luhut, investasi ini disepakati ketika Pak Jokowi bertemu dengan Pangeran Mohammed bin Zayed bin Sultan Al Nahyan di Abu Dhabi, UEA. Konon, kerja sama yang direncanakan terjalin itu di bidang energi, kesehatan, agrikultur, pendidikan, infrastruktur, manufaktur dan Sovereign Wealth Fund.

Secara spesifik, Pak Luhut melontarkan pernyataan khusus nih terkait dengan masuknya investasi dari UEA ini. Pak Luhut minta jangan selalu dikaitkan dengan Tiongkok atau pro Tiongkok. Datangnya investasi dari UEA ini jadi gambaran kalau Indonesia gak ketergantungan kepada Tiongkok.


Eh, apakah ini jadi pertanda kalau Pak Luhut mulai berpaling ke jazirah Arab?

Ya gak tahu juga sih. Kan gak bisa menuduh juga. Yang jelas, kalau kata Pak Luhut siapa saja yang mau berinvestasi yang bisa masuk asalkan memenuhi lima syarat investasi yang sudah diterapkan di negeri ini.

Hmmm, iya juga sih, selagi ada negara yang mau memberi kucuran dana bermanfaat sih kenapa gak dimaksimalkan aja. Ya seperti Tiongkok jugalah yang oleh Pak Luhut dibilang punya uang yang gak bertuhan. Kalau UEA atau negara lain punya uang semacam itu ya lumrah aja kalau memang mau dimanfaatkan.

Ya, semoga aja Pak Luhut bisa terus membuka investasi bermanfaat dan tidak memberatkan ke dalam negeri. Kan Pak Jokowi punya banyak program yang harus digenjot, jadi investasi ini bisa sangat membantu.

Sekalian, kalau investasi banyak mengalir, tudingan pro Tiongkok mungkin bisa dikikis baik itu di dalam negeri maupun di mata internasional. Ya, biar seimbanglah. (H33)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.