Serba Salah Pemprov DKI-Setneg

Banjir Kemayoran (Foto: Tribunnews)
2 minute read

“Apa lagi salahku? Apa lagi salahmu? Ku tak mengerti,” – Raisa, Serba Salah


PinterPolitik.com

Perkara banjir emang bikin pusing dan miris ya. Genangan air di tempat tak lazim dengan volume yang melimpah kerap jadi halangan orang-orang untuk beraktivitas. Tak jarang, luapan air ini kerap kali jadi sumber duka bagi beberapa orang.

Nah, setelah sebelumnya Jakarta didera banjir memilukan di awal tahun, ternyata kidah soal air bah ini masih berlanjut hingga saat ini. Secara spesifik, ternyata genangan air sempat membanjiri underpass  Kemayoran, Jakarta Pusat.

Di kondisi seperti ini, pasti banyak yang mengharapkan kalau pihak-pihak yang punya otoritas bisa bergerak cepat agar genangan air gak berlangsung lama dan merugikan banyak orang. Sayangnya, dalam kasus banjir Kemayoran, ternyata sempat terjadi drama di media soal penanganannya.

Awalnya kan, Pemprov DKI Jakarta sempat menyatakan kalau banjir di area Kemayoran ini merupakan kewenangan bagi Sekretariat Negara. Nah, pernyataan dari Pemprov DKI kemudian ternyata ditanggapi oleh pemerintah pusat.


Melalui Kepala Sekretariat Kepresidenan Heru Budi Hartono, pihak pemerintah pusat mempertanyakan kalau ada banjir harus mencari dulu kewenangan siapa. Menurutnya, salah satu tugas Pemprov DKI adalah menangani banjir Jakarta yang meliputi seluruh wilayah ibu kota tersebut.

Sebentar, kok ini pihak-pihak yang punya otoritas jadi malah berpolemik sih? Apakah dengan saling melempar pernyataan seperti ini banjirnya bisa segara surut?

Kalau kayak gini, jadi inget lagunya Raisa yang judulnya Serba Salah. Di lagu itu kan kayak ada lirik yang menggambarkan upaya saling mencari kesalahan dengan kata-kata, “apa lagi salahku, apa lagi salahmu,”. Nah, apakah Pemprov DKI dan pemerintah pusat lagi saling bertanya seperti ini dengan saling melempar pernyataan di depan publik.

Hmmm, idealnya sih kedua belah pihak fokus pada satu solusi yaitu penanganan banjir. Perkara siapa yang paling bertanggung jawab kan bisa diselesaikan dengan duduk bersama, gak usah berpolemik di hadapan media seperti ini.

Ya, semoga aja kejadian ini menyadarkan kalau saling mempertanyakan kewenangan gak akan berujung pada solusi yang konkret. Kolaborasi antara pihak-pihak harus jadi prioritas agar air banjir bisa segera surut. (H33)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.