Rizal Ramli Ngebet Posisi Menteri

Rizal Ramli Ngebet Posisi Menteri
Foto : Istimewa
2 minute read

“Aku sudah lelah dengan semua ini! Aku berharap rasa ini lekas usai.”


PinterPolitik.com

Apa kalian tidak merasa kesal dan jenuh yang sangat amat luar biasa saat membaca berita politik Indonesia? Jika kalian merasakan hal itu, berarti eyke tidak merasa sendiri nih gengs. Kenapa?

Iya, soalnya eyke lagi jenuh banget nih sama politik nasional yang isinya kritik, korupsi, blunder, makian, buli-bulian, dan ketidakbecusan. Eh cuy, yang tidak becus bukan hanya kubu Jokowi loh ya, tapi oposisi juga sama saja kok. Kalau tidak percaya, coba saja tengok tuh kerjanya mereka di DPR gimana. Wkwkwk.

Terkait ini semua, coba kalian baca ungkapannya Rizal Ramli yang lagi dan lagi mengeluarkan narasi yang intinya itu-itu lagi. Nih, kalau enggak percaya baca aja sendiri:

“Program Trisakti yang diusung Presiden Jokowi di periode pertama merupakan misi yang baik. Namun, entah mengapa Jokowi belakangan ini terlihat menjadi pemimpin yang gagal mewujudkan gagasan Bung Karno tersebut”.


Selain itu, Rizal juga memberikan alasan penyebab kegagalan Jokowi yang menurutnya karena salah memilih menteri yang ternyata tidak mampu dan tidak mau mewujudkan gagasan besar tersebut. Uppss, kalau seperti ini alasannya, kenapa Rizal enggak ngomong gini aja ya:

“Jokowi gagal karena buang saya dari kursi menteri. Andai saja kemarin dia pertahankan saya jadi menterinya, pasti deh saya enggak sekritis ini sama doi”.

Wkwkwkgimana kalau menurut kalian gengs? Click To Tweet

Menteri Perekonomian era Presiden Abdurrahman Wahid (Gusdur) itu juga menyebut bahwa Jokowi memilih menteri yang justru anti dengan gagasan berdaulat secara politik, berdikari secara ekonomi, dan berkepribadian secara sosial budaya. Hmm, masa sih?

Baca juga :  Togog vs Kadrun, Siapa Menang?

Ah bosan banget gengs. Memangnya pada era Gusdur saat Rizal jadi menteri, Indonesia kala itu lebih baik dari masa sekarang? Gini deh logikanya, seandainya memang mereka semua yang hari ini berdebat dan mengklaim paling bagus dalam bekerja serta paling peduli dengan negara, emang apa yakin sekarang kondisi ekonomi dan segala halnya di Indonesia bisa nggak seburuk ini?

Alah sudah lah gengs, lelah aku tuh bahas politik Indonesia. Kalau bahas politik Indonesia itu serasa membahas mana duluan, telur atau ayam. Intinya enggak akan ada habisnya dan seperti tidak ada jawaban yang pasti gitu. Betul apa betul? (G35)