RI dan Australia Perkokoh Hubungan

    2 minute read

    Presiden Jokowi menyampaikan harapan  agar dalam bidang perdagangan bisa dihilangkan hambatan,  baik tarif maupun nontarif, bagi produk Indonesia. Misalnya, produk kertas dan kelapa sawit dari Indonesia.


    pinterpolitik.com

    SYDNEY – Indonesia dan Australia sama-sama berkomitmen untuk memperkokoh hubungan kedua negara. Hal itu dapat tercipta jika kedua negara saling menghormati integritas wilayah, tidak campur tangan urusan dalam negeri negara lain, dan mampu mengembangkan hubungan yang saling menguntungkan.

    Presiden Joko Widodo mengemukakan hal itu dalam konferensi pers bersama dengan Perdana Menteri Malcolm Turnbull seusai pertemuan bilateral antara delegasi Indonesia dan Asutralia di Kirribilli House, kediaman resmi PM Australia di Sidney, Minggu (26/2/2017) pagi.

    “Kita sepakat agar negosiasi Indonesia-Australia Comprehensive Economic Partnership Agreement (IA-CEPA) dapat diselesaikan tahun 2017,” kata Presiden Jokowi.

    Jokowi menyampaikan harapan  agar dalam bidang perdagangan bisa dihilangkan hambatan, baik tarif maupun nontarif, bagi produk Indonesia. Misalnya, produk kertas dan kelapa sawit dari Indonesia.


    Mengenai bidang politik dan keamanan, Presiden Jokowi menyambut baik kerja sama yang telah dilakukan selama ini, baik dalam bentuk “Two Plus Two”, dalam bentuk pertemuan “Ministerial Council on Law and Security” dengan penekanan kerja sama di bidang pemberantasan terorisme, keamanan sipil, IUU Fishing, dan memerangi transnational organized crime.

    Dalam kunjungan di Australia, Presiden mengukuhkan tekad Indonesia untuk meningkatkan kerja sama pengajaran bahasa Indonesia di Australia. Indonesia telah memiliki tiga balai bahasa di Perth, Melbourne, Canberra.

    “Nantinya beberapa balai akan dibuka di kota yang lain dalam waktu sesegera mungkin. Saya mendapatkan laporan bahwa sekitar 160 ribu pelajar Australia belajar bahasa Indonesia,” katanya.

    Indonesia menyampaikan apresiasi atas dukungan Australia selama keketuaan Indonesia di Indian Ocean Rim Association (IORA). Jokowi mengatakan, secara bersama kita ingin mewujudkan wilayah lingkar laut India sebagai kawasan yang stabil dan sejahtera.

    Presiden Jokowi juga menyampaikan PM Turnbull akan menghadiri KTT IORA, pada Maret 2017, saat Indonesia menjadi tuan rumah. (Setkab/E19)