Ratna Sarumpaet ‘Pemodal’ Anies

Ratna Sarumpaet ‘Pemodal’ Anies
Istimewa
2 minute read

“Harta dan tahta, memang dua sisi yang tak bisa dipisahkan. Perputaran uang, jadi bahan bakar kekuasaan.”


PinterPolitik.com

Peristiwa penggembokan dan penderekan kendaraan salah satu aktivis anti korupsi, Ratna Sarumpaet semakin meruncing.

Berdalih tak ada rambu, Ratna memarkirkan kendaraannya di pinggir jalan. Katanya juga sih peristiwa ini berujung pada somasi.

Alhasil, tak berselang lama kendaraannya pun langsung diurus oleh Dinas Perhubungan DKI Jakarta, weleeeeeh weleeeeh, tercyduuukkk. Bukannya memaklumi, Ratna langsung terpancing marah dan tiba – tiba menelepon Gubernur DKI Jakarta, Anies Rasyid Baswedan.

Emangnya Anies mau bantu kalo cuma urusan sepele beginian doang. Bilang aja sih, Ratna salah sambung deh weleeeh weleeeh, lagian ngapain juga Gubernur ngurusin kompromi beginian deh, ngurus aja sih ke Dinas Perhubungan, emang mau pake orang dalem?


Hadeuuuh, aktivis anti korupsi jangan suka nepotisme gitu dong, masa mau ngambil salah satu bagian dari KKN sih, ahhh syudahlah. Nanti mau apaan lagi yang diomongin kalau aktivis anti korupsi sudah nepotisme, hmmm.

Tapi usaha Ratna kayaknya ga berbuah hasil deh, sayang banget dong, soalnya Anies Baswedan ga bisa langsung angkat teleponnya. Tapi santai, katanya sih, anak buahnya yang angkat dan akhirnya membantu Ratna. Weleeeh weleeeh, staf Anies kenal sama Ratna Sarumpaet juga, uhuuuk, uhuukk.

Namun sayangnya, banyak yang menyerang Ratna Sarumpaet yang ngadu – ngadu sama Anies hanya untuk persoalan mobil aja. Sepele ga sih, itu mah diurus sebentar juga bisa. Ngapain juga harus ribet nelepon Gubernur segala.

Dengan amarahnya, Ratna mengatakan, emangnya kenapa sih kalau nelepon Gubernur sendiri hah? Saya bayar dia, saya keluarin duit buat dia. Hadeuuuhhh, coba deh pikir, emangnya Ratna ngeluarin duit berapa sih buat Anies. Woailaahh, kan yang bayar pajak semua orang kali ah, kocaaaaggg.

Laaaahh, kan bukan cuma Ratna yang bayar jadi jangan merasa memiliki sendiri begitu, kasih contoh yang bener aja deh.

Kalau sekarang rakyat merasa bayar uang buat pemimpinnya dan ada kewajiban Anies harus mengangkat telepon dari rakyatnya setiap waktu kalau ada masalah. Ini rakyat mau jadiin Anies Gubernur atau tukang angkat telepon sih? Weleeeh weleeh. (Z19)