Politik Perdukunan Deddy-Dedi

Politik Perdukunan Deddy-Dedi
Istimewa
2 minute read

“240 anggota saya keprak (dorong) untuk edan-edanan (mati-matian memenangkan Deddy-Dedi). Doa dari kami akan mengantar mereka menjadi pemimpin Jawa Barat selanjutnya.” ~ Ketua Paguyuban Paranormal Jabar, Tubagus Zunaedi.


PinterPolitik.com

Ada-ada aja cara politisi untuk memenangkan kontestasi politik. Mulai dari politik uang, pembagian sembako, memanipulasi data pemilih, dan lain sebagainya. Apapun akan dilakukan demi bisa menang. Tapi lain halnya dengan pasangan calon gubernur dan wakil gubernur Jabar, Deddy Mizwar-Dedi Mulyadi. Sepertinya ada cara tersendiri agar mereka dapat memenangkan Pilkada Jabar ini.

Deddy-Dedi mendapat tambahan dukungan dari kelompok masyarakat yang menamakan dirinya Paguyuban Paranormal Jawa Barat. Mereka menyatakan siap membantu memenangkan pasangan yang diusung Partai Demokrat dan Partai Golkar ini. Nah loh, kalau dukungannya kek gini gimana caranya ayo?

By the way, Anyway, Busway, ternyata dukungan ini gak diaminin loh sama dua Paslon tersebut. Dedi malah berkelakar menolak dukungan tersebut. Menurutnya, ngapain coba paranormal menyampaikan dukungan dengan bikin video dan menyewa tempat di Bandung dan ngundang wartawan segala!

Lah, jadi ini ceritanya dukungannya dari pihak mana sih, kok gak kompak amat. Kalau ada penolakan dari Pasangan Calonnya sendiri, artinya dukungan ini datangnya dari pihak luar mereka dung ya. Oh, apa jangan-jangan dukungan dari paranormal ini bertujuan untuk menjelekkan citra Paslon lain ya.


Mmm, waduh tuding-menuding deh jadinya. Kayaknya ada nuansa black campaign ya dalam dukungan ini. Wah wah, gak sehat banget nih. Ya kalau menurut eike sih, hal ini wajar aja bisa terjadi. Toh, memang Paslon kompetitornya juga sama-sama dari Islam. Jadi model black campaign-nya ya kayak gini. Wadezig.

Pucing pala barbie deh eike. Kalau ada paslon yang non Islam, pasti isunya harus memilih pemimpin yang seagama (Islam). Eh, giliran paslonnya semuanya Islam, begini cara mainnya. Aya aya wae ah. Tapi dukungan ini gak dari internal Paslon Deddy-Dedi kan ya? Ya, siapa tau mereka Play Victim gitu. Hehehe.

Ingat bahwa sejatinya, alasan dasar sebuah kemenangan itu adalah agar diri ini dapat hidup bersama dengan mereka yang tidak mendapatkan kemenangan. Seperti halnya yang dikatakan filsuf Voltaire (1694-1778), ‘The true triumph of reason is that it enables us to get along with those who do not possess it.’ (K16)