Pendukung Antusias, Prabowo Karismatik?

Pendukung Antusias, Prabowo Karismatik?
Foto : Istimewa
2 minute read

“Sambutan di Madura luar biasa. Kami memantau ada ratusan ribu massa di Madura.” ~ Badan Pemenangan Provinsi Hadi Dediansyah


PinterPolitik.com

[dropcap]S[/dropcap]elepas pulang dari kantor, Iim dan Joy selalu menyempatkan waktu untuk menonton TV dan berdiskusi soal apa yang sedang ditontonnya. Tak lama setelah TV dinyalakan, sontak saja kedua mata Iim terbelalak melihat antusias masyarakat Madura yang luar biasa kepada Prabowo.

Iim: “Waduh, Prabowo keren banget antusias warga sampai segitunya, apa enggak berat itu yang gotong Prabowo ya?”

Joy: “Wkwkwk, bisa aja kau! Btw Im, itu Prabowo kok bisa ya Prabowo disambut kayak gitu? Sampai segitunya loh antusiasme masyarakat. Bukannya kalau di survei Pak Prabowo selalu tertinggal ya?

Iim: “Iya juga ya, lihat tuh massanya sampai tumpah ruah gitu turun ke jalan, penuh banget itu kayak lautan manusia. Pada gak takut kecopetan apa gimana ya itu orang-orang?”

Joy: “Wah, kalau udah ketemu tokoh junjungan sih kayaknya udah gak mikir soal copet-copetan, pasti yang penting mereka mau nunjukin sambuta luar biasa ke tokoh junjungannya itu.”

Iim: “Ya mungkin aja ya Joy. Kalau diperhatiin, kayaknya bukan di Madura doang deh Prabowo disambut kayak gitu. Hampir setiap dia datang untuk berkampanye, kursi-kursi penonton selalu penuh, massa yang menyambut juga selalu desak-desakan saking banyaknya. Habis itu, para pendukungnya pun tergolong antusias kalau Prabowo pidato.”

Joy: “Wah ini kali ya yang dibilang karisma ya, Prabowo kan gak pernah jadi pejabat publik, masa popularitasnya bisa kayak gini?”

Iim: “Iya Joy, kalau kata Max Weber, sih yang begini sudah sering terjadi. Pemimpin yang berkarisma mendapat pengakuan dari para pengikutnya karena ada keistimewaan. Kemudian Weber mengatakan bahwa yang dimaksud dengan karismatik sebagai tipe kepemimpinan yang keabsahannya diakui karena adanya kualitas, keistimewaan, keunggulan. Selain itu, karismatik ditemukan pada pemimpin yang mempunyai visi dan misi yang dapat mengispirasi orang.”

Joy: “Oh gitu ya, jadi Prabowo itu bisa begitu dicintai bukan karena jabatan publiknya, tetapi karena dianggap istimewa oleh para pengikutnya.”

Iim: “Betul, tapi tetap aja Joy meskipun karismanya luar biasa kalau gagal lagi mah percuma. Uppss.” (G42)