Nyali Tinggi Indonesialeaks

Indonesialeaks
Tangkapan layar video rekaman CCTV yang diduga sebagai upaya merusak buku merah. (Sumber: Indonesialeaks)
3 minute read

“Tuhan beri aku nyali, untuk mengucapkan janji sehidup semati,” – Naif, Nyali


Pinterpolitik.com

Baru-baru ini netizen Indonesia baru saja dibikin kaget luar biasa. Kasus buku merah di KPK yang dulu sempat mencuat kini hadir dan menyapa lagi. Wah, memangnya ada apa ya kok kasus ini bisa trending lagi di media sosial?

Kalau ada yang lupa, dulu itu sempat ramai kasus dugaan perusakan buku merah yang disinyalir berisi catatan aliran keuangan pengusaha Basuki Hariman kepada sejumlah pejabat. Yang bikin heboh, salah satu pejabat yang ada di buku ini diduga adalah salah satu petinggi kepolisian. Diduga, ada penyidik KPK dari kepolisian yang merusak buku tersebut.

Buset, banyak banget diduganya ya? Harus hati-hati banget ini soalnya.

Nah, sekarang ini muncul temuan baru terkait dengan kasus tersebut. Tidak main-main, rekaman CCTV atau kamera pengawas dari kejadian itu baru-baru ini dirilis! Wow, kok bisa ya? Yang lebih penting, kok ada yang berani ya membongkar rekaman tersebut?


Jadi, temuan baru terkait dengan kasus ini didapatkan oleh sebuah inisiatif bersama bernama Indonesialeaks. Di dalam inisiatif ini, ada beberapa media yang berkolaborasi seperti Tempo dan juga Tirto.

Berani juga ya media-media yang terlibat di dalam Indonesialeaks ini Click To Tweet

Wah, media-media cukup bernyali juga ya. Kasus ini bukan kasus sembarangan loh, soalnya bukan hanya rumit tapi tergolong amat sangat sensitif karena diduga melibatkan pejabat tinggi di dalam kepolisian. Salut deh pokoknya buat nyali media-media ini.

Perkara nyali ini sebenarnya bukan cuma soal keberanian mereka menelusuri kasus super sulit dan super sensitif semacam ini, tapi juga karena sikap media yang muncul selama beberapa waktu terakhir ini.

Baca juga :
Saat Mahfud Bertanya Siapa

Coba deh, perhatikan pemberitaan soal buku merah ini, jarang sekali muncul di luar media-media yang terlibat di Indonesialeaks. Padahal, ini kan kasus cukup besar, masak sih gak ada media yang tertarik? Kan lumayanlah nambah-nambahin klik daripada pake berita clickbait doang.

Media-media sekarang ini kan sepertinya emang ekstra hati-hati sekali kalau udah menyangkut dengan pejabat-pejabat. Malah, kadang saking hati-hatinya, mereka malah jadi berpihak ke pejabat atau instansi pemerintahan sehingga berkurang sikap garangnya.

Sayang ya, padahal media itu salah satu pilar demokrasi yang penting. Kalau medianya terlalu hati-hati sampai berpihak, siapa dong yang bisa mengingatkan pemerintah? Makanya, terlepas benar atau tidak nantinya, inisatif dari Indonesialeaks ini jadi langkah penting buat jurnalisme di negeri ini.

Semoga makin banyak media lain yang bernyali sama ya dengan mereka. Lebih jauh, semoga nyali kelompok ini juga tidak turun ya. Tetap semangat dan hati-hati terus pokoknya. (H33)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.