Menteri Kesehatan ‘Terserang Penyakit’?

Nila F Moeloek, Menteri Kesehatan RI
Nila F Moeloek, Menteri Kesehatan RI (Foto: Kinibisa.com)
2 minute read

“Korupsi adalah gejala. Penyakitnya adalah minimnya integritas” – Anies Rasyid Baswedan


PinterPolitik.com

Korupsi masih menjadi hal yang terawat dan melembaga hampir disetiap lembaga tinggi negara. Bahkan, Sujiwo Tejo udah menggolongkan korupsi sebagai budaya.

Weedew, bahaya sekali kalo korupsi udah jadi budaya, bikin negara makin mendem aja, weleeeh weleeeh. Saking kronisnya budaya korupsi, kalo ngeliat para koruptor, mereka tanpa malu dan tampil percaya diri pake rompi oranye, tersenyum manis saat berkunjung di Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Heeeuuhhh, integritasnya rendah ditambah muka tebal dan hati yang bebal bikin korupsi jadi penyakit akut dan kronis, tepok jidat deh ngeliat makin banyak koruptor diciduk KPK dari hari ke hari, gak ada abisnya, heleeeh.

Sialnya, obat untuk para koruptor yang parah begini sebenernya gampang didapat tapi susah ditelan dan dicerna, makanya kudu digerus biar jadi puyer, syukur syukur bisa sembuh, mustahil gak sih?, pesimis! weleeeh weleeeh.


Dari sekian banyak Kementerian dan lembaga tinggi negara, Kementerian Kesehatan tumben banget inisiatif ‘berobat’ ke KPK, tiba-tiba datang ke KPK, tapi entah cuma sekedar berobat atau cek ombak nyari pencerahan.

Ehm, kan tahu sendiri Kemenkes lumayan rajin kumat kena penyakit korupsi, cukup serius dan sering kambuh penyakitnya. Menterinya aja pernah ditangkep karena urusan korupsi alkes, heleeeh.

Siapa tahu perlu tindakan medis dari KPK supaya bikin Kementerian Kesehatan menjadi sehat. Kalo sakit dan penyakitan, namanya ganti jadi Kementerian Kesakitan dong, upsss, weleeehh weleeh.

Weeeitsss, usut punya usut alasan datangnya Menteri Kesehatan, Nila F Moeloek ke KPK bukan untuk ngelaporin pejabat korup kan? Waduh.

Kalo bener, pejabat mana tuh? Kemenkes, BPOM atau lembaga apa? Ya kan siapa tahu, saking gregetnya Menkes jadi ‘cepu’ karena pengen penyakit lembaganya cepet sembuh, kan? Ehmm.

Tapi kalo itu bener terjadi, Kemenkes lagi dan lagi jadi sarang koruptor, fix namanya kita ganti jadi Kementerian Kesakitan kalau begitu. Masa namanya doang kesehatan, tapi penyakit korupsinya gak sembuh – sembuh. Pembohongan publik kan, weleeeh weeleeeh.

Kalo mau disebutin, Kemenkes lumayan banyak kasusnya, korupsi pengadaan alat kesehatan di berbagai daerah, gratifikasi, kasus korupsi Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) yang dulu sempet nilep duit Rp 10 miliar, sungguh menggila.

Weleeeh weleeeh, mengkhawatirkan sekali ya, penyakit begini kudu cepet dimusnahkan. Masa Kementerian Kesehatan gak sehat, mau coba ‘suntik’ anti korupsi? Weleeeh weleeeh. (Z19)