Menteri Agama Sang Pemaaf

Menteri Agama Sang Pemaaf
Istimewa
2 minute read

Walau masih banyak yang mengecam, namun Menteri Agama Lukman Hakim meminta masyarakat memaafkan Sukmawati.


PinterPolitik.com

“Orang lemah sangat sulit memberi maaf, sebab pengampunan hanya milik orang yang kuat.” ~ Mahatma Gandhi

Kecam mengecam terkait puisi “Ibu Indonesia” yang dibacakan Sukmawati Soekarnoputri masih belum juga sirna, padahal Putri Proklamator itu udah bikin konfrensi pers untuk menyampaikan permintaan maafnya. Pakai nangis-nangis segala lagi. Ya sih, sumbu pendek emang gampang terbakarnya, susah memadaminnya.

Padahal sih, di Islam sendiri kan diajarkan untuk selalu saling maaf memaafkan. Masa iya kudu nunggu lebaran dulu sih, maapin Sukmawatinya? Jangan malah makin digoreng. Masa iya sih itu ajaran Rasulullah? Jadi buat apa tuh setiap tahun puasa di bulan Ramadhan, kalau emosi masih belum juga bisa dikekang? Ah, entahlah.

Sejatinya sih, kalau ada orang yang khilaf kayak gitu, ya disadarkan dengan baik-baik. Diajak lebih mengenal lagi, kalo cadar itu emang gunanya buat nutupin muka doang, bukan buat keren-kerenan. Kalo Adzan itu emang seruan atau panggilan mengajak shalat, jadi enggak bisa disamain dengan kidung yang emang seni suara. Gitu kan seharusnya? Tapi kenapa malah di bully  dan mau di demo?


Sengaja atau tidak, ya urusannya dia dengan Tuhannya aja lah ya. Tunjukin aja kalau umat Islam itu, enggak se-baper yang banyak orang pikirkan. Kalau udah begitu, masalah kelar kan? Apa iya sih, Sukmawati yang putri tokoh kemerdekaan mau bikin kacau negeri ini? Kalau mau mengacaukan Pilkada partai tertentu, ya mungkin aja sih. Tapi, apa sampe segitunya sih? Hmm.

Acungan jempol lah buat Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin dengan ajakan permintaan maafnya. Menteri yang kayak gini nih, kudu ditiru. Pemaaf dan enggak baperan, biarpun ada yang ngatain dia pakai kata kasar juga, ya dia mah santai aja. Tinggal laporin ke Polisi, kan kelar urusan. Nah, di kasus Sukmawati juga gitu lah.

Baca juga :  Cara Halus Nadiem ke Sri Mulyani

Ngapain juga sampe mencak-mencak sama omongan orang ya Pak, bikin otak rumit dan hati sakit aja. Pas banget deh ama jabatannya. Asal para penipu travel Umroh jangan ikut-ikut dimaapin juga ya Pak, tetap harus diproses ke polisi, lho. Betulin juga lah itu urusan administarasi serta perlindungan jamaahnya. Biar makin amanah lagi tugasnya sebagai menteri agama. (R24)