Mahfud Sindir Anies Soal Corona?

Mahfud Sindir Anies Soal Corona
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengadakan konferensi pers terkait virus Corona di Balai Kota DKI Jakarta. (Foto: IndonesiaInside)
3 minute read

“You hear me? Ayy, I heard I had some sneak dissers” – Tee Grizzley, penyanyi rap asal Amerika Serikat


PinterPolitik.com

Ramainya publik soal virus Corona semakin menjadi-jadi setelah Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengumumkan dua kasus positif di Indonesia. Merespons pengumuman tersebut, publik disebut-sebut langsung berbelanja kebutuhan secara berlebihan, seperti masker dan hand sanitizer.

Kecemasan publik seperti ini cukup wajar sih. Soalnya nih, akhir-akhir ini, media domestik maupun internasional ramai-ramai membicarakan topik ini. Ada yang mengabarkan bahwa kasus ini telah menjangkit semua benua kecuali Antartika. Ada juga yang memberitakan bahwa banyak orang berhasil sembuh meski korban meninggal juga bertambah.

Menanggapi pengumuman Pak Jokowi, beberapa pemerintah daerah akhirnya juga mengambil beberapa keputusan untuk menjaga warganya. Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (RK) misalnya, langsung mendirikan pusat krisis di Kota Depok – di mana dua WNI positif Corona tinggal.

Hmm, tapi, ada pesan nih dari Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD. Beliau mengingatkan agar pemerintah-pemerintah daerah (Pemda) tidak menjadikan isu virus Corona sebagai bahan politisasi.

Pak Mahfud menyebutkan Pemda Cianjur sebagai salah satu contohnya. Kata beliau, pemerintah daerah seharusnya tidak perlu mengadakan konferensi-konferensi pers (konpers) soal virus Corona karena informasi penanganannya terpusat di Kementerian Kesehatan (Kemenkes).

Wah, Pak Mahfud kayaknya sedang menyindir salah satu kepala daerah nih. Soalnya nih, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan langsung mengadakan konpers di Balai Kota DKI Jakarta lho menyusul pengumuman dari Pak Jokowi soal WNI yang positif kemarin.

Dalam konpers tersebut, Pak Anies mengimbau agar warga tidak bepergian ke lokasi-lokasi yang diduga terjangkit virus Corona. Selain itu, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta disebutnya akan mengirimkan pesan-pesan berantai terkait tempat-tempat yang harus diwaspadai oleh warga.

Hmm, mungkin, karena konpers ini, Pak Mahfud merasa ada politisasi. Soalnya, kan, kata beliau, informasi penanganan terpusat di Kemenkes. Tapi, Pak Anies malah nyiapin pesan berantai tuh.

Di sisi lain, Pak Anies juga menyampaikan bahwa pemerintahannya akan membentuk Tim Tanggap Covid-19. Tim ini akan berfokus untuk melakukan monitor potensi penularan virus Corona.

Hmm, langkah Pak Anies ini sebenarnya bisa aja bagus lho. Bahkan, beliau mendapatkan pujian dari beberapa pihak terkait keputusan-keputusan tersebut.

Justru, publik tampaknya meragukan tuh terkait langkah dan kebijakan pemerintah pusat. Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto saja dinilai terlalu banyak bercanda dalam merespons virus ini.

Belum lagi, pemerintah pusat masih belum membentuk tim atau komisi yang berfokus untuk menangangi potensi penularan virus Corona. Padahal, kan, langkah seperti ini bisa menunjukkan keseriusan pemerintah atas persoalan ini. Ya, kita nantikan saja lah langkah-langkah serius pemerintah berikutnya. (A43)

View this post on Instagram

Angka kekerasan terhadap #perempuan terus meningkat setiap tahun, baik itu kekerasan fisik maupun kekerasan seksual. Saat ini Indonesia bahkan telah ada dalam kondisi darurat kekerasan seksual menurut laporan dari #KomnasPerempuan. Nyatanya, ada persoalan ketidakseimbangan relasi kuasa antara perempuan dan laki-laki di #Indonesia yang menjadi salah satu akar persoalan ini. Ini juga terjadi akibat budaya dominasi laki-laki yang sangat kuat. ⠀ ⠀ Temukan selengkapnya di Talk Show: “Dominasi dan Legacy Male Power terhadap Wanita Indonesia, Kenapa? Dari Mana? Masih Perlu?”⠀ ⠀ Tiket dapat dibeli di: http://bit.ly/TalkShowPinterPolitik ⠀ #infografik #infografis #politik #politikindonesia #pinterpolitik #EventPinterPolitik #TalkShowPinterPolitik #komnasperempuan #rockygerung

A post shared by PinterPolitik.com (@pinterpolitik) on

► Ingin lihat video-video menarik? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.