Jokowi Kejam ke FPI-HTI Saja

Jokowi Kejam ke FPI-HTI Saja
Foto : Istimewa
2 minute read

“Saya harus mempelajari politik dan perang agar anak saya punya kebebasan untuk mempelajari matematika dan filsafat. ” ~ John Adams


PinterPolitik.com

Tidak aneh lagi gengs jika kita mendengar tokoh politik yang bernaung di partai oposisi, tetapi malah mendukung Jokowi di Pilpres 2019.  Contohnya nih seperti mantan Gubernur Nusa Tenggara Barat (NTB) Tuan Guru Bajang (TGB) Zainul Majdi yang menegaskan komitmennya kembali mendukung Jokowi-Maruf Amin untuk menjadi presiden di periode 2019-2024.

TGB sempat bilang, alasannya mendukung Jokowi karena ia melihat Jokowi sebagai sosok pemimpin yang sungguh-sungguh dalam bekerja menjalankan amanahnya sebagai kepala negara. Wkwkwk, hayo-hayo menurut kalian TGB lagi bercanda atau memang lagi serius nih gengs? Click To Tweet

Kalau menurut eyke sih, mendengar kabar angin soal TGB ngomong gitu, memang doi lagi bercanda, tapi jadi serius karena takut tercyduk sama Jokowi karena skandal kasus. Eh enggak jadi diterusin deh, nanti eyke malah dikira fitnah lagi. Ahahaha.

Di luar itu gengs, menurut TGB pada 2014, Jokowi kalah besar di NTB. Meski demikian, setelah Jokowi dilantik jadi presiden, tidak ada tuh kurang-kurangnya Jokowi memberikan perhatiannya kepada NTB. Buktinya kasus TGB sama Aburizal Bakrie bisa hampir terbuka luas saking pedulinya Jokowi sama NTB. Uppss. Itu kata majalah Tempo loh ya, bukan kata eyke.


Bisa jadi nih karena kasus itu, sekarang TGB terus menyanjung Jokowi, bahkan doi juga sampai berpesan agar Jokowi jangan terlalu banyak berharap kepada suara pemilih di NTB karena jumlah penduduknya hampir sama dengan Kabupaten Bogor dengan 3,5 juta yang masuk dalam DPT.

Meskipun begitu, intinya dari semua ini, bagi TGB, selama dirinya menjabat sebagai Gubernur NTB dan berinteraksi dengan Jokowi, sang presiden dianggap sangat sungguh-sungguh bekerja dan memperhatikan pembangunan di NTB, meski pada Pilpres 2014 doi mengalami kekalahan yang besar di NTB. Wedew, itu kan dulu kalahnya, sekarang kan sudah terbukti sampai seorang TGB saja bisa muji-muji Jokowi terus kan ea ea.

Bahkan nih TGB tidak hanya memuji-muji Jokowi saja gengs, malahan doi bersedia marah jika presidennya dianggap sebagai pemimpin yang tidak peduli terhadap Islam. Dalam hal ini TGB menyebut bahwa isu tersebut tidak benar dan dilontarkan karena ketidaksukaan orang-orang tertentu kepada Jokowi. Wkwkwk, bisa ae bapak.

Kalau TGB sebut Jokowi seorang muslim yang baik dan sangat pro sama ulama, terus kenapa dong Habib Riziq Shihab dijadikan sebagai tersangka? Terus kenapa dong HTI dibubarin? Terus juga kenapa Bahar bin Smith tega-teganya dipenjarain? Ahahaha. (G35)

Baca juga :  Menunggu Langkah Radikal Nadiem