Jokowi ‘Dipaksa Terima Hadiah’

Jokowi, Calon Kuat Ketum PDIP?
Jokowi mencium tangan Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri ketika masih menjabat sebagai Gubernur DKI Jakarta. (Foto: Antara)
2 minute read

“Kekuatan menimbulkan sedikit korupsi, tetapi kelemahan menimbulkan lebih banyak korupsi,” – Eric Hoffer


PinterPolitik.com

Semakin tinggi jabatan, terkadang mendatangkan rintangan yang semakin besar. Masalah kecil aja terkadang jadi besar. Ya namanya juga konsekuensi logis dari kekuasaan.

Tapi, kayaknya Presiden Jokowi terbilang cukup sukses terhindar dari satu masalah fatal seorang pemimpin, yakni korupsi. Kalau masalah lain, Jokowi gak pernah lolos, kena terus, weleh weleeeh.

Belum kedenger sih, ada sesuatu yang berkaitan sama penyalahgunaan jabatan Presiden Jokowi atau tentang masalah mega korupsi yang mengaitkan sama Jokowi. Buat masalah korupsi, lumayan adem ayem lah ya, weleeeh weleeeh.

Dalam hal ini, setidaknya Jokowi membuktikan kalau pendapat tentang kekuasaan itu cenderung korup, gak terlalu berlaku buat Jokowi. Ciyyeee Pak Jokowi bakal senyum nih kalau dipuji begini, hmmm.


Weeeiittsss, sudah cukup muji Jokowinya. Kenapa begitu? Kalau beliau melaksanakan tugasnya dengan baik, ya emang udah jadi tugas dan kewajibannya begitu, jadi ga perlu terlalu dipuji secara berlebihan, Jokowi kan Presiden bukan artis atau idola yang terlalu dipuja-puja, weleeh weleeeeh.

Tapi sebaliknya nih, kalau ada sesuatu yang salah dan keliru dari kepemimpinan Jokowi, tiada cara lain selain mengkritik, ehmmm itu juga kalau Jokowi masih kuat nerima kritik, jangan dilawan ya kritiknya, Pakde, weleeeh weleeeh.

Sebagai contoh aja nih, cobaan menghampiri Jokowi terkadang bikin dia dilematis. Jokowi kan fans beratnya Metallica, nah pada saat itu Jokowi sangat beruntung banget dapet hadiah Gitar Metallica.

Hayooo, dilematis kan? Kalo Jokowi ngambil nanti disangka gratifikasi, gak diambil jiwa metalnya tergoncang, weleeeh weleeh.

Akhirnya, Jokowi lebih memilih ngasih gitar ke KPK, ehmmm, pemimpin tertib, bagus, bagus, lebih bagus lagi sih Jokowi selalu begitu kalo dapet hadiah, weeleeeh weleeeh.

Ternyata ehhh ternyata, menginjak periode kedua, sikap tertib Jokowi ini kembali mendapatkan ujian. Soalnya, Jokowi kini ‘dihadiahi’ masjid oleh Pangeran Abu Dhabi yang akan dibangun di kota kelahiran Jokowi, Solo.

Baca juga :  Jokowi, Korupsi, dan Regulasi Nirguna

Waduh, dilematis sih, di satu sisi, gak enak kalo ditolak apalagi mau dibangun dengan lahan yang luasnya berhektar-hektar secara gratis.

Tapi, mungkin gak kalo Jokowi terjerat gratifikasi? Kan beliau masuk dalam kategori penyelenggara negara.

Ehmm, Jokowi bakal bersikap apa ya? Kalau Jokowi di masa-masa lalu, dia pasti bakal lapor ke KPK. Nah kalau Jokowi sekarang, apa yang mau dilakukan?

Ehmm, kayaknya didiemin aja deh, soalnya Pakde lagi sibuk mindahin Ibukota, pindahin terus pakde, geserrrr, weleeeh weeleeeh. (Z19)