Jokowi Diajak “Joget” Dua Jari

Jokowi Diajak “Joget” Dua Jari
Foto : Istimewa
3 minute read

“A A A A Aisyah jatuh cinta pa papa pada Jamila, A A A A Aisyah jatuh cintah pa papa pada jamila (tambah lagi)”. ~ Aisyah Jatuh Cinta Pada Jamila


PinterPolitik.com

[dropcap]M[/dropcap]enjelang hari pendaftaran capres-cawapres, Presiden Jokowi mengumpulkan sejumlah bupati di Istana Kepresidenan Bogor. Ini merupakan kedua kalinya Jokowi bertemu dengan para bupati dari berbagai daerah di Indonesia setelah pertemuan sebelumnya pada 5 Juli 2018.

Hmmm, bahas strategi nih gengs. Kepo ya strategi apa? Hayo strategi apa hayo? Tebak sendiri ya gengs hehehe.

Sebenarnya, di luar itu ada yang lucu nih gengs dari pertemuan tersebut, gini nih ceritanya.

Pada pertemuan sesi pertama yang dihadiri oleh 30 orang bupati, mereka melakukan foto bersama di depan Istana Bogor. Hmm standar lah ya. Nih lanjut ya.


Tapi kali ini ada yang berbeda. Saat hendak berfoto bersama, tiba-tiba terdengar seruan dari salah satu bupati yang mengatakan:

“Ayo salam dua jari dong.”

Eit, kalau eyke di posisi Jokowi, beh… Segera pucatlah komuk alias muka ini. Ahahahaha, konyol memang para bupati itu gengs.

Karena itu eyke punya beberapa pandangan kenapa bupati itu bisa berceloteh seperti itu.

Yang pertama, doi bilang seperti itu karena sudah sangat kecanduan sama aplikasinya Bowo. Eh, Bowo Apenlibe ya, bukan Bowo Prabowo Subianto. Ahahaha.

Yang kedua kenapa doi bilang kayak gitu adalah karena doi sebenarnya pendukungnya Prabowo gengs.

Apa? Kok bisa?

Ya jelas dong, PDIP yang jadi pendukung Jokowi kan dapat nomer urut tiga, bukan dua. Kalau dua kan nomornya Gerindra. Masuk kandang kodok, doi abis lah. Eh, typo maksudnya masuk kandang banteng. Ahahahaha.

Meskipun sejumlah bupati tetap berfoto dengan pose salam dua jari, Jokowi tidak mengikutinya. Ia memilih menyedekapkan kedua tangannya sambil tersenyum. Wakakaka.

Ada dua kemungkinan tuh kenapa Jokowi tidak ikut salam dua jari. Pertama karena Jokowi jaga wibawa, yang kedua karena Jokowi bete itu bukan nomer PDIP yang mendukung dia. Nanti malah dibilang membelot ke Gerindra lagi, kan bahaya. Ahahaha.

Gimana menurut kalian, Jokowi kayak gitu karena kemungkinan yang pertama atau kedua? Ehehehe.

Oh iya hampir kelupaan, persoalan kenapa bupati dipanggil ke Istana Bogor itu karena Jokowi ingin menyampaikan masalah yang ada di Indonesia gengs. Menurut Jokowi berbagai masalah bisa diselesaikan jika pemerintah pusat dan daerah bisa bersinergi.

Gitu gengs, semua itu persoalan sinergitas antara pemerintah pusat dan daerah. Kalau pemerintah pusatnya eror, ya desanya kan ikut eror. Kalau desanya yang eror ya berarti pemerintahnya ngablu alias kacau. Ahahaha.

Tapi yang terpenting gini gengs, apapun perbedaan yang ada di pemerintah pusat dan pemerintah daerah, semuanya haruslah terus tersinergi.

Dan yang terpenting pembahasan dan rapat itu memang untuk sinergi, bukan cari dukungan politik dari kepala daerah. Ahahahaha, maklum, tahun politik gengs. (G35)