Jeritan Hati Tito-Idham

Nyanyian Idham Azis dan Tito Karnavian
Idham Azis dan Tito Karnavian (Foto : Ayobandung.com)
3 minute read

“I express myself better when I’m singing, so I always want to hold on to the music side.” – Tiffany Hwang, Lead Vocal Girls’ Generation


 PinterPolitik.com

Biasanya dalam suatu acara spesial, pasti ada acara nyanyi-nyanyi. Dimana ada mic disitu ada lagu yang melambangkan perasaan hati para insan. Contoh aja kalo ada nikahan, entah mempelai pengantin mempersembahkan lagu cinta untuk pasangannya atau mantannya malah nyanyi lagu-lagu sendu Adele. Bisa juga kalo lagi bahagia, nyanyi lagu-lagu up beat biar hati makin riang.

Acara karaoke publik penyampaian maksud hati ini pun tak pandang bulu. Bahkan pejabat negara sekelas Kapolri pun terjangkiti. Pada acara pisah sambut Kapolri lama dan baru, Tito Karnavian dan Idham Azis pun tak luput mencurahkan jeritan hati mereka bekerja sebagai Kapolri.

Idham Azis dalam acara tersebut berduet dengan penyanyi kawakan Ebiet G. Ade membawakan lagu Kembara Lintasan Panjang. Liriknya pun mencerminkan jeritan hati sang Kapolri baru.

Perjalanan yang tak pernah kuduga


menelusuri kemarau

melangkahi hari-hari gelap

mengais di bumi yang panas

Baris pertama lirik tersebut mungkin menggambarkan keterkejutan Idham Azis, bisa sampai pada jabatan Kapolri. Dan bisa jadi baris-baris selanjutnya menggambarkan pekerjaan rumah (PR) sang Kapolri baru yang membebani beliau.

Menghadapi kriminalitas, mulai dari maling ayam sampai transnational organized crime, mengusut berbagai kasus kejahatan yang tak kunjung tuntas seperti penyerangan terhadap Novel Baswedan mungkin bisa bikin seorang Kapolri sekalipun ingin bersenandung.

Itu tadi Kapolri baru, belum yang lama, Tito Karnavian. Beda perasaan beda pula pilihan lagu. Beliau membawakan tembang Walk Away oleh musikus Matt Monro.

Walk away, please go

Before you throw your life away

A life that I could share for just a day

We should have met some years ago

For your sake I say

Walk away, just go.

Dalam lirik itu Pak Tito mungkin aja merefleksikan masa-masanya menjabat sebagai Kapolri yang melelahkan. Tak lupa dia pun memberi selentingan peringatan yang tersirat dalam liriknya kepada Idham Azis bahwa jadi Kapolri itu hidupnya gak tenang.

Sungguh intens bentuk komunikasi diantara dua pejabat Polri itu. bagai dua orang yang terkungkung jabatan, komunikasi pun tidak bisa dilakukan dengan cara umum. Walau begitu Idham Azis tidak sendiri, karena walaupun Tito Karnavian sudah tidak jadi Kapolri, dia tetap punya banyak PR sebagai Mendagri. (M52)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.