Industri Bahan Peledak Indonesia Cukup Menjanjikan

Industri Bahan Peledak Indonesia Cukup Menjanjikan
Industri Bahan Peledak Indonesia Cukup Menjanjikan (Foto: Tribunnews)
2 minute read

Indonesia memiliki potensi dalam mengembangkan alat utama sistem persenjataan (alutsista) seperti bahan peledak. Selian untuk memasok kebutuhan pertahanan dalam negeri, Industri yang dikelola oleh Badan Usaha Milik Negara (BUMN) strategis PT Dahana (Persero) ini juga memiliki peluang ekspor yang menjanjikan.


PinterPolitik.com

Hal tersebut disampaikan oleh Dirut PT Dahana, Budi Antono di Jakarta. Menurutnya, PT Dahana telah mampu membuat bom pesawat jet tempur Sukhoi dengan jenis P-100L dengan berat 100-125 Kg dan P-250L dengan berat 250-275 Kg. Perusahaan pelat merah ini juga memenuhi bahan baku peledak untuk keperluan industri tambang, yang banyak diminati perusahaan luar negeri.

Untuk bom P-100L, PT Dahana saat ini sudah menyelesaikan produksi pesanan Badan Sarana Pertahanan (Baranahan) Kementerian Pertahanan (Kemhan) sejumlah 454 set, untuk memasok  kebutuhan pesawat tempur milik TNI AU.

Sementara untuk bom P-250 L, PT Dahana disebut telah memesan fuze AVU ETMA sebagai komponen pendukung. Lagi-lagi, ini untuk memenuhi pesanan bom dari Baranahan Kemhan sebanyak 588 set. Saat ini produksi casing telah selesai dan menunggu proses filling.

Sementara untuk ekspor, PT Dahana menjalin kerjasama dengan beberapa negara, terutama di beberapa negara Asia Tenggara seperti Malaysia, Filipina dan Timor Leste.


Ada juga permintaan dari Australia dengan investasi terbesar yakni lebih dari Rp 7 miliar pada 2019 lalu. Angka tersebut untuk memenuhi komponen peledak negara kanguru tersebut. Di antaranya adalah Ammonium Nitrate sebanyak 180.000 Kg, Dayagel Ekstra (5.000 Kg), Dayadet None (21.000 Ea) serta Detonating Cord (20.000 Mtr).

Sementara untuk Malaysia ada investasi sebesar Rp 1,9 miliar untuk Shaped Charge di tahun 2016. Kemudian Timor Leste meningkatkan pembelian lebih dari 70x lipat selama 6 tahun terakhir. Awalnya mereka membeli hanya Rp 35 juta di tahun 2015 lalu. Namun di tahun 2019 kemarin nilainya menjadi lebih dari Rp 2,5 miliar.

Pada 2020, PT Dahana akan memenuhi permintaan negara Jepang, Australia dan Timor Leste yang mencapai Rp 29,6 miliar. Produk yang dijual yakni Amonium Nitrat (435.000 Kg) serta Dayagel Extra (509.500 Kg).

Selain itu, PT Dahana juga sedang membangun pabrik bahan peledak, yakni pabrik propelant di Subang dengan nilai investasi proyek sebesar kurang lebih Rp 2-3 triliun. (R58)