HomeNalar PolitikManuver Moeldoko di Periklindo

Manuver Moeldoko di Periklindo

Terpilihnya nama Moeldoko menjadi Ketua Umum Periklindo menjadi hal yang menarik. Pasalnya, pasca isu KLB Demokrat, Moeldoko malah mengemban tugas baru untuk mengurus mobil listrik di Indonesia? Lantas manuver apa yang dapat dilihat di balik penunjukan ini?


PartaiPolitik.com

Perkumpulan Industri Kendaraan Listrik Indonesia (Periklindo) resmi didirikan pada hari Minggu lalu. Periklindo akan menjadi asosiasi untuk menampung aspirasi dan kepentingan para pelaku industri kendaraan listrik di Indonesia.

Terbentuknya Periklindo membuat pertanyaan tersendiri di masyarakat karena Indonesia sudah memiliki asosiasi yang serupa, yakni Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo). Gaikindo merupakan wadah bagi produsen mobil dan kendaraan komersial di Indonesia.

Selain itu, Gaikindo saat ini juga memiliki divisi yang mengurus kendaraan dengan teknologi alternatif. Divisi tersebut dinamakan Kompartemen Teknologi Otomotif Masa Depan yang ingin mengembangkan produksi mobil ramah lingkungan (green car). Divisi ini yang membuat Periklindo lebih mirip lagi dengan Gaikindo. Pengurus Gaikindo pun berharap tidak adanya tumpang tindih tanggung jawab di antara kedua asosiasi.

Namun pihak Periklindo berargumen bahwa Periklindo berbeda dengan Gaikindo. Periklindo tidak hanya menampung merek kendaraan listrik roda empat saja, tetapi juga diperuntukkan untuk kendaraan listrik roda dua, komersil, truk bahkan sepeda. Periklindo juga akan mengakomodasi industri penyokong yang mendukung ekosistem kendaraan listrik, seperti PLN, vendor charging station, baterai, dan sebagainya.

Yang menarik dari Periklindo ini adalah terseretnya kembali nama Moeldoko, Kepala Staf Kepresidenan (KSP). Kali ini Moeldoko dipercayai menjadi Ketua Umum Periklindo.

Baca Juga: AHY Sengaja Biarkan Moeldoko Buat KLB?

Fenomena ini menjadi hal yang menarik untuk diperhatikan, mengingat citra Moeldoko sempat buruk akibat kasus Kongres Luar Biasa (KLB) Partai Demokrat di Deli Serdang. Kali ini, nama Moeldoko muncul kembali dengan mengemban tugas baru untuk mengurus kendaraan listrik.

Sebelumnya, Moeldoko juga mendapat tugas sebagai pengarah tim transisi pengambilalihan Taman Mini Indonesia Indah (TMII). Lantas, intrik politik apa yang dapat dimaknai dari penunjukan Moeldoko sebagai Ketua Periklindo?

Upaya Memperoleh Legitimasi?

Bulan Maret lalu, Moeldoko ditunjuk sebagai Ketua Umum Partai Demokrat dalam KLB i di Deli Serdang oleh kubu kontra dengan Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY). 

Manuver Moeldoko kalah telak. Ia dianggap gagal untuk membaca situasi politik dan terjebak dengan kubu yang mendorongnya untuk melakukan kudeta. Pemerintah melalui Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) menolak KLB kubu Moeldoko.

Kekalahan ini direspons negatif oleh berbagai pihak. Banyak yang meminta Moeldoko agar mundur dari posisi KSP agar tidak menjadi beban politik Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Baca juga :  Sangat Mungkin Jokowi & Anies Mendirikan Parpol?

Manuver Moeldoko di Demokrat membuatnya mendapatkan citra yang buruk. Posisi di Periklindo mungkin bisa menjadi solusinya. Hal ini bisa dijelaskan melalui tulisan Isabela Fairclough yang berjudul Legitimation and Strategic Maneuvering in the Political Field.

Fairlough menjelaskan bahwa ketika aktor politik tidak memperoleh legitimasi, maka ia membutuhkan strategi bermanuver untuk memperoleh legitimasi itu sendiri. Manuver itu sendiri dapat terlihat pada pidato, kebijakan atau aktivitas politik lainnya. Hal ini dibutuhkan guna untuk meyakinkan publik atas kapabilitas dan eksistensinya di posisi tersebut sehingga ia memperoleh legitimasi.

Berangkat dari tulisan Fariclough, maka Periklindo dapat menjadi resep untuk Moeldoko mengingat tren kendaraan listrik masa kini. Banyak negara-negara yang sudah mulai beralih kepada kendaraan dengan energi terbarukan. Perusahaan kendaraan listrik di Tiongkok, misalnya, mengalami peningkatan keuntungan dan saham yang signifikan

Ahmad Safrudin selaku Direktur Eksekutif Komite Penghapusan Bensin Bertimbal (KPBB) mengatakan bahwa kendaraan listrik dapat menguntungkan untuk Indonesia. Kendaraan listrik dapat memberikan keuntungan ekonomi sebesar Rp 9.603 triliun pada 2030.

Keuntungan ini berangkat dari pengurangan dampak lingkungan akibat pencemaran lingkungan, penekanan biaya dan penghematan energi. Oleh karenanya, Periklindo jelas memiliki peluang bisnis yang besar.

Selain itu Periklindo juga dapat mendukung percepatan kendaraan listrik berbasis baterai yang tertuang di Peraturan Presiden Nomor 55 Tahun 2019. Gaikindo dianggap kurang banyak berkontribusi dalam akselerasi perkembangan kendaraan listrik, maka dari itu dibutuhkan asosiasi seperti Periklindo yang memang berfokus pada kendaraan listrik.

Periklindo diharapkan dapat membantu pemerintah dalam mencapai target dan cita-cita kendaraan listrik di Indonesia. Target tersebut yakni adanya 400 ribu unit roda empat dan 1,76 juta unit roda dua pada 2025. Selain itu ada target pengadaan 600 ribu roda empat dan 2,45 juta unit roda dua di tahun 2030.

Baca Juga: Benarkah Moeldoko Titisan Moertopo?

Periklindo akan menjadi wadah untuk memberikan masukan-masukan dari pelaku industri kepada pemerintah untuk mengembangkan kendaraan listrik. Melalui Periklindo, pengusaha industri kendaraan listrik juga dapat menjawab berbagai tantangan, seperti pengadaan kendaraan listrik yang murah.

Melihat peluang bisnis yang besar, peran Periklindo dalam mengembangkan kendaraan listrik bisa memperoleh kesuksesan tersendiri di masa depan. Jika Moeldoko sebagai Ketua Periklindo dapat berhasil memberikan keuntungan ekonomi yang signifikan dari kendaraan listrik dan membantu pemerintah memenuhi target pemerintah, maka nama buruk Moeldoko bisa tertutup dengan prestasinya.

Dengan ini, citra Moeldoko lambat laun bisa pulih dan dapat kembali memperoleh legitimasinya. Selain kepentingan politis, posisi Ketua Periklindo juga memberikan kepentingan pribadi kepada Moeldoko. Moeldoko sendiri merupakan pengusaha bus listrik Mobil Anak Bangsa (MAB).

Baca juga :  Bukan Teruskan Jokowi, Prabowo Perlu Beda?

Moeldoko sering menunjukkan bahwa bus listriknya merupakan bus listrik pertama di Indonesia. Ia juga mengatakan bahwa bus tersebut memilki teknologi yang canggih karena menggunakan sistem transmisi Automatic Manual Transmission (AMT) agar lebih hemat dalam penggunaan daya listrik.

Namun yang menjadi pertanyaan selanjutnya, mengapa Moeldoko masih dipercaya untuk menduduki posisi tersebut? Mengingat bahwa Moeldoko telah melakukan manuver politik yang kurang elok.

Jokowi Ambil Andil?

Presiden Jokowi bisa jadi menjadi orang di belakangnya. Pasalnya, sebelumnya, di tengah dorongan masif untuk mengganti Moeldoko, mantan Panglima TNI itu juga diberikan tanggung jawab baru sebagai pengarah tim transisi pengambilalihan TMII. Besar kemungkinan ini menunjukkan bahwa Presiden Jokowi masih mempercayai Moeldoko sebagai kaki tangannya di istana.

Berdasarkan tulisan Catherine Lu yang berjudul Political Friendship Among Peoples, ia menjelaskan bahwa pertemanan dalam politik sangat lumrah terjadi. Lu mengatakan bahwa pertemanan dalam politik biasanya hanya disusupi kepentingan pribadi sehingga pertemanan tersebut tidak tertulis.

Namun, Lu juga berargumen bahwa bukannya tidak mungkin pertemanan politik didasari “niat baik secara timbal balik” dan saling mengakui satu sama lain. Lu juga mengutip konsep Aristoteles yang menjelaskan pertemanan dalam politik dalam tiga kegunaan, yakni pertemanan untuk kesenangan (pleasure), pertemanan untuk utilitas (utility), dan pertemanan atas dasar nilai (virtues)

Baca Juga: Moeldoko Masih Dipercaya Jokowi?

Berangkat dari tulisan Lu, hubungan Jokowi dan Moeldoko sekiranya menggambarkan pertemanan dalam politik. Konteks ini dapat dilihat dari berbagai fenomena yang ada. Yang paling mencolok mungkin ketika Moeldoko dipilih sebagai perwakilan pihak keluarga Jokowi dalam pernikahan putrinya Kahiyang Ayu bersama Bobby Nasution.

Penegasan kedekatan keduanya juga terlihat ketika Jokowi tetap menjaga Moeldoko di dalam lingkaran Istana walaupun banyak yang meminta Moeldoko di-reshuffle. Gestur ini dapat dibaca bahwa Jokowi tampaknya tidak keberatan dengan beban politik yang dibawa Moeldoko ke Istana.

Pada kesimpulannya, Moeldoko memperoleh keuntungan politis dan ekonomi dengan menjabat sebagai Ketua Periklindo. Perkembangan Moeldoko di Periklindo menarik untuk diperhatikan. Apakah ini menjadi resep yang bagus untuk Moeldoko? Kita lihat saja.  (R66)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Youtube Membership

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

Promo Buku
spot_imgspot_img

#Trending Article

Israel, “Kiamat” bagi Amerika?

Israel diecam dunia atas serangan udara yang telan banyak korban sipil di Rafah, Gaza. Mengapa ini bisa jadi “kiamat” bagi Amerika Serikat (AS)?

Di Balik Tearful Speech Puan dan Arah Politik PDIP

Puan Maharani menyampaikan pidato dalam haru di Rapat Kerja Nasional (Rakernas) PDIP. Tangisan Puan itu terjadi saat ia menyampaikan permohonan maaf kepada masyarakat terkait adanya “kader” yang ia sebut melanggar konstitusi.

Betul Israel di Balik Kematian Presiden Iran? 

Kendati dilaporkan sebagai akibat kecelakaan, kematian Presiden Iran, Ibrahim Raisi masih ramai dispekulasikan sebagai bagian dari sebuah desain politik. Bila benar demikian, apakah mungkin ada andil Israel di belakangnya? 

Elon Musk, Puppet or Master?

Harapan investasi besar dari pebisnis Elon Musk tampak begitu tinggi saat disambut dan dijamu oleh pejabat sekaliber Menteri Koordinator bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan hingga beberapa pejabat terpilih lain. Akan tetapi, sambutan semacam itu agaknya belum akan membuat CEO SpaceX hingga Tesla itu menanamkan investasi lebih di Indonesia.

Menguak Siasat Yusril Tinggalkan PBB

Sebuah langkah mengejutkan terjadi. Yusril Ihza Mahendra memutuskan untuk melepaskan jabatan Ketum PBB. Ada siasat apa?

Mengapa Xi-Putin Terjebak “Situationship”?

Presiden Tiongkok Xi Jinping dan Presiden Rusia Vladimir Putin tampak begitu "mesra" dan bersama-sama deklarasi "lawan" AS.

Karier Politik Panjang Anies

Karier politik Anies Baswedan akan jadi pertaruhan pasca Pilpres 2024. Setelah kalah, Anies dihadapkan pada pilihan-pilihan untuk membuat dirinya tetap relevan di hadapan publik.

Megawati dan Misteri Patung Butet

Butet Kertaredjasa membuat patung “Melik Nggendong Lali” dan tarik perhatian Megawati. Mengapa patung itu berkaitan dengan PDIP dan Jokowi?

More Stories

Ivermectin, Kebijakan Buru-Buru Erick?

Obat ivermectin yang diperkenalkan oleh Menteri BUMN Erick Thohir menjadi polemik di masyarakat. Obat ini sendiri masih dalam tahap uji klinis, namun sudah digunakan...

Jokowi di Simpang Infrastruktur dan Pandemi

Masih berjalannya proyek infrastruktur di saat pandemi menjadi polemik di tengah masyarakat. Besarnya anggaran yang digelontorkan untuk pembangunan infrastruktur dianggap menjadi sikap pemerintah yang...

Mungkinkah Dialog Papua Terwujud?

Presiden Jokowi memberikan arahan kepada Menko Polhukam Mahfud MD untuk mewujudkan dialog dengan Papua sebagai upaya pemerintah menggunakan pendekatan damai. Di sisi lain, pemerintah...