Imbas Virus Corona, Hotel BUMN Terjun Bebas

Foto: hotelscomnined
3 minute read

Merebaknya kasus penyebaran virus Corona jenis baru atau Covid-2019 memukul sektor pariwisata dalam negeri, termasuk hotel-hotel milik Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang dimiliki PT Hotel Indonesia Natour (Persero) atau HIN.


PinterPolitik.com

Kondisi ini tidak saja membuat pemasukan hotel-hotel pelat merah mengalami penyusutan, bahkan bisa dikatakan “terjun bebas” karena penurunan pendapatan yang anjlok jauh di luar perkiraan.

Direktur Utama HIN, Iswandi Said tak menampik terjadi penurunan tingkat okupansi (hunian) kamar hotel akibat wabah Corona.

“Lumayan terdampak, terutama hotel (BUMN) di Bali karena banyak pembatalan tamu dari wisatawan mancanegara,” ungkap Iswandi di Jakarta, Jumat (13/3).

Iswandi mengatakan penurunan yang cukup tajam terjadi di Hotel Inaya Bali dengan tingkat okupansi kamar hotel menjadi 40 persen atau 50 persen. Angka tersebut menurutnya relatif jauh dibandingkan sebelum marak kasus corona yang mampu menyentuh okupansi kamar hotel hingga 92 persen.

Iswandi berharap penurunan tingkat okupansi kamar hotel di Hotel Inaya Bali tidak diikuti hotel-hotel BUMN yang ada di luar Bali. Pihaknya berharap wabah Corona segera dapat berakhir agar bisa mendorong kembali bergeliatnya industri pariwisata dalam negeri.

“Mudah-mudahan (Corona) segera berakhir, tapi tidak tahu kalau nanti ada imbauan tidak berkegiatan di hotel, ngeri juga (masyarakat) pada ngerem (tidak bepergian),” ucap Iswandi.

Iswandi menambahkan jajarannya telah bekerja optimal untuk memajukan bisnis perhotelan perusahaan pelat merah ini. “HIN berhasil meningkatkan pendapatan perusahaan dan mencapai kinerja keuangan yang positif,” imbuhnya.

Iswandi memerinci jumlah tamu yang menginap di 14 hotel yang dimiliki HIN tercatat sebanyak 418.468 orang pada 2016, 459.857 orang pada 2017, 492.344 pada 2018, dan meningkat hingga 500.831 pada 2019.

“Jumlah kamar terjual meningkat menjadi 591.916 pada 2019 dibanding 2018 yang sebesar 585.802,” paparnya.

Sementara tingkat hunian tergolong fluktuatif dengan catatan sebesar 68,4 pada 2016, sempat naik menjadi 75,5 persen pada 2018, kemudian turun lagi pada 2018 dan 2019 sebesar 69,4 persen dan 68,9 persen.

Iswandi menyebut perusahaan telah berhasil meningkatkan pendapatan usaha perusahaan dari Rp 698,7 miliar pada 2018, menjadi sebesar Rp 726,4 miliar (unaudited) pada 2019.

“Laba bersih, kita lihat sekilas dari 2015 HIN mengalami suatu perjalanan berangkat dari kerugian cukup besar,” ucap Iswandi.

Iswandi menyebut pada 2015, HIN mengalami kerugian sebesar Rp 113,5 miliar, kemudian menurun menjadi sebesar Rp 92,2 miliar pada 2016. HIN baru berhasil mencetak keuntungan pada 2017 sebesar Rp 9,1 juta.

“Alhamdulillah pada 2017 kita berhasil menutup dan tidak menjadi BUMN merugi lagi, walaupun hanya mencatat (laba bersih) Rp 9 juta,” kata Iswandi.

Capaian positif ini diteruskan pada 2018 dengan peningkatan yang signifikan menjadi Rp 17,4 miliar, dan meningkat lagi menjadi 50,8 miliar (unaudited) pada 2019. Pendapatan tersebut disumbang 45 persen dari MICE, dan 55 persen lainnya lewat kamar dan lain-lain, seperti restoran hingga spa.

Dengan kondisi saat ini, menyusul mewabahnya virus Corona,  memang agak sulit bagi bisnis perhotelan untuk mengelak. Terlebih lagi sudah menjadi pandemi yang berdampak secara global, membuat hotel-hotel BUMN harus kerja keras melawan terjangan badai virus Corona. (R58)

► Ingin lihat video-video menarik? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.