Gerindra Hantam Jokowi Lewat Iklan

Gerindra Hantam Jokowi Lewat Iklan
Foto : Istimewa
2 minute read

“Kerja, kerja, kerja! Kerjain rakyat? Cielah, gitu aja.”


Pinterpolitik.com

Anggota Badan Komunikasi DPP Gerindra Andre Rosiade, membantah perkataan yang bilang Partai Gerindra meniru slogan Presiden Jokowi terkait iklan yang menayangkan slogan “kerja, kerja, kerja”.

Seperti dikutip dari Detik.com,  Andre menyebut iklan yang diedarkan Gerindra bukan meniru, tetapi malah bertujuan menyindir slogan “kerja, kerja, kerja” yang kerap diucapkan Jokowi, yang nyatanya sampai hari ini belum mampu menciptakan lapangan kerja formal yang cukup. Ciat ciat ciat, memangnya Partai Gerindra sudah ada solusi nih main nyindir-nyindir aja? Ahahaha.

Kata Andre, siapa sih yang bilang iklan itu niru? Wong, iklan Gerindra kan menyampaikan ke masyarakat kondisi riil saat ini. Ada orang yang punya jargon kerja, kerja, kerja dan bilang lapangan pekerjaan banyak. Faktanya, saat ini apa yang mau dikerjakan? Lapangan pekerjaan nggak ada. Banyak sarjana yang tamat kuliah terus menganggur. Weleh-weleh, iya juga sih.

Walaupun Andre bilang, banyak sarjana banting stir ke pekerjaan informal yang memang banyak tersedia, namun menurutnya masa sih sudah dapat gelar sarjana tidak mendapat pekerjaan formal sesuai harapan orang tua yang telah menyekolahkan?


Ya, meskipun Andre bilang jangan jadi abang ojek online, dirinya menegaskan tidak bermaksud untuk menghina pekerjaan itu  atau pekerjaan  freelance lainnya. Pekerjaan itu bagi Andre tetap baik dan halal. Tapi para orang tua kan punya cita-cita dan pasti cita-cita itu bukan jadi tukang ojek online. Apalagi orang tuanya sudah sekolahin mahal-mahal sampai sarjana, eh anaknya cuman jadi tukang ojek online. Ckckck.

Walah, sepakat sih sama Andre. Tapi bang, selain kritik begini, solusinya apa nih? Solusinya pas Pemilu nanti kita pilih Gerindra ramai-ramai gitu? Maksudnya pilih Prabowo-Sandi? Wkwkwk, itu mah bukan solusi bang, namannya malah “gambling”. Kok bisa? Click To Tweet

Lah bisa lah, yang dulu-dulu kan juga bilangnya seperti ini, tapi nyatanya apa? Nyatanya hanya seperti sepoi angin di pagi hari yang tidak bertahan lama, setelah itu berubah menjadi angin siang yang gersang dan penuh dengan debu jalan serta asap knalpot. Uhhh. (G35)