Eks Projo Menusantarakan Logika

Eks Projo Menusantarakan Logika
Foto : Istimewa
2 minute read

“Jualan aset negara lebih mudah daripada jual aset pribadi?”


PinterPolitik.com

[dropcap]H[/dropcap]allo gengs, makasih ya sudah mau buka artikel ini, langsung saja ya kita ke topik pembahasannya.   

Untuk yang pertama, eyke mau mention persoalan Gagasan Islam nusantara yang baru saja disorot jelang Pilpres 2019 nih gengs.

Kabarnya, mereka baru saja mendapatkan kritik, yang menyebut gerakan itu jangan hanya berfokus kepada peng-Islaman nusantara, tapi juga harus mengarah pada penusantaraan aset-aset nasional, seperti yang dikuasai Freeport, Indosat, Newmont, dan lain sebagainya. Weleh-weleh, cekikik gengs kirain apa ya. Hehehe.

Kalau menurut mantan sekjen kelompok relawan Pro Jokowi, Guntur Siregar, justru menusantarakan aset-aset tersebut adalah menyangkut harta dan hajat hidup bangsa ini. Menurutnya ini seperti menjawab teguran keras masyarakat kepada para pelaku yang membuat isu Islam Nusantara.

Guntur juga menjelaskan, isu Islam Nusantara bisa jadi proxy terhadap masyarakat dan tentunya ada pihak yang mendapat keuntungan. Weleh-weleh bisa gitu ya.

Tapi emang Pak Guntur ngerti Islam Nusantara itu apa? Hayoo, coba digoogling dulu deh.

Nah katanya juga kaum kapitalis selalu melihat peluang bagaimana membuat keuntungan dari isu-isu seperti ini. Duh, benar juga sih. Setuju enggak gengs?

Apalagi baru-baru ini ada kabar soal aset Pertamina yang mau diperjualbelikan. Hmmm,bukannya selama ini perusahaan plat merah ini dah jadi sapi perah ya buat banyak pihak? Nggak percaya gengs? Coba deh digoogling, banyak kok sumber bacaan terpercaya soal itu.

Lanjut ya gengs, tahun politik seperti ini memang akan menjadi ajang adu kritik dan juga menjadi ajang unjuk kelihaian mencari kekurangan dari tiap lawan politik.

Sayangnya gengs, sejauh ini eyke belum pernah tuh melihat kritik yang memberikan solusi. Sekalinya ada kritik dengan solusi, hanya masuk telinga kanan keluar telinga kiri. Hmmm, kalau gini terus kapan majunya ya nusantara ini. Weleh-weleh.

Nah saran dari eyke sih gengs, daripada kalian pusing mikirin kinerja pemerintah yang katanya amburadul mending kalian baca deh ungkapan Gilbert Keith Chesterton, kali aja kan kita nanti sama-sama gerak bareng:

“Anda tidak akan pernah bisa menegakkan demokrasi dengan revolusi. Anda harus menggunakan demokrasi untuk melakukan revolusi.” (G35)