Support Us

Available for Everyone, funded by readers

Contribute
E-Book
Home > Dunia > Indonesia-Jerman Kembali Tingkatkan Kerjasama Multilateral

Indonesia-Jerman Kembali Tingkatkan Kerjasama Multilateral


R24 - Monday, February 20, 2017 11:02
Indonesia-Jermancrp

0 min read

Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi melakukan pertemuan dengan Menteri Luar Negeri Jerman, Sigmar Gabriel di Bonn, Jerman, Jumat (17/2). Dalam rangkaian pertemuan tingkat Menlu G20 yang pertama ini, keduanya sepakat untuk meningkatkan kerjasama Internasional dan Multilateral.






pinterpolitik.com

BONN – Pertemuan Menlu G20 yang berlangsung dua hari, sejak Kamis (17/2) ini membahas tiga topik, yaitu pelaksanaan Agenda Pembangunan Berkelanjutan Tahun 2030, pemeliharaan perdamaian, dan penguatan hubungan kemitraan dengan Afrika, sebagai persiapan menuju KTT G20 di Hamburg, Juli mendatang.

Inisiatif Jerman, sebagai ketua G20 tahun 2017, mengadakan pertemuan tingkat Menlu G20 ini disambut baik Indonesia. Walau G20 didirikan untuk membahas isu keuangan dan ekonomi global pasca krisis keuangan 2008, keduanya sependapat pertemuan ini dapat berkontribusi dalam menciptakan kondisi kondusif bagi pembangunan ekonomi.

Salah satu hasilnya adalah adanya kesepakatan antara Indonesia dan Jerman untuk mendorong kembali semangat kerjasama multilateral dalam mengatasi tantangan bersama. “Berbagai tantangan global saat ini tidak akan dapat diatasi oleh negara secara individu, dan membutuhkan kerjasama Internasional dan Multilateral yang kuat,” kata Menlu Retno.

Keduanya sepakat, kalau kerjasama multilateral ini juga termasuk dalam menciptakan perdamaian, stabilitas dan kesejahteraan global. “Fokus pembahasan Menlu G20 mengenai Maintaining Peace in a Complex World, tepat dalam berkontribusi untuk menciptakan kondisi kondusif bagi pembangunan,” ujar Retno, berdasarkan keterangan Kementerian Luar Negeri, Jumat.

Menurutnya, hubungan Indonesia-Jerman dalam beberapa waktu terakhir terlihat kurang bersemangat dalam melakukan kerjasama, terutama di tengah meningkatnya nasionalisme dan kebijakan proteksionis di berbagai negara.

Pada kesempatan yang sama, juga dibahas mengenai kerjasama bilateral sebagai tindak lanjut dari kunjungan Presiden Joko Widodo ke Jerman, April 2016 lalu. Terutama yang berkaitan dengan kerjasama ekonomi, energi, maritim, dan pendidikan vokasional. Kedua Menlu juga sepakat untuk segera membahas perluasan kerjasama yang komprehensif antara Indonesia-Jerman.

Indonesia dan Jerman merupakan dua negara dengan ekonomi terbesar di Asia Tenggara dan Uni Eropa, sehingga wajar bila keduanya memiliki hubungan kerjasama ekonomi yang dekat dan intensif. Selain itu, Jerman juga merupakan mitra dagang utama Indonesia di antara negara Eropa lainnya. (Berbagai sumber/R24)

 

Berita Terkait