Support Us

Available for Everyone, funded by readers

Contribute
E-Book
Home > Dunia > Bujuk Nieto, Menlu AS ke Meksiko

Bujuk Nieto, Menlu AS ke Meksiko


R24 - Thursday, February 23, 2017 11:08
Bujuk Nieto, Menlu AS ke Meksiko

0 min read

Dikeluarkannya memo imigrasi dari Departemen Pertahanan Nasional (DHS) Amerika Serikat, Selasa (21/2) lalu, semakin memanaskan hubungan negara ini dengan negara tetangganya, Meksiko. Untuk meredakannya, Menteri Luar Negeri AS Rex Tillerson pun terbang ke Meksiko untuk melakukan dialog.






pinterpolitik.com

WASHINGTON – Saat Presiden AS Donald Trump mengeluarkan dua memo mengenai kebijakan mendeportasi semua imigran ilegal dan memperketat pemberian suaka, Meksiko langsung mengajukan protes. Masalahnya, salah satu pasal menyebutkan bahwa para pencari suaka atau pengungsi yang masuk AS akan langsung dikirim ke Meksiko meski tidak berasal dari sana.

Sikap semena-mena mengalihkan pengungsi ke Meksiko tentu membuat berang Presiden Enrique Pena Nieto, dan langsung menolak mentah-mentah permintaan tersebut. Negara tetangga AS ini juga kembali menolak pembangunan tembok permanen di perbatasan dua negara yang Trump tuliskan lagi dalam memonya untuk Departemen Keamanan Dalam Negeri tersebut.

Demi memuluskan penerapan kebijakan dan meredakan ketegangan yang terjadi tersebut, akhirnya Menteri Luar Negeri Rex Tillerson dan Menteri Keamanan Dalam Negeri John Kelly bertolak ke Meksiko, Rabu (23/2), untuk menemui Presiden Nieto dan sejumlah pejabat Meksiko lainnya.

Kedua menteri itu diperintahkan untuk menggelar diskusi dengan Presiden Nieto terkait cara membatasi imigran gelap dan penyelundupan narkoba. “Mengirim dua menteri ke Meksiko di masa awal pemerintahan ini sudah pasti merupakan hal yang sangat penting,” kata juru bicara Gedung Putih, Sean Spicer.

Spicer menambahkan, pertemuan penting para pemimpin kedua negara ini adalah untuk membahas cara meningkatkan kualitas hidup warga AS dan Meksiko. “Salah satunya adalah dengan memerangi penyelundupan narkotika, serta mencari cara untuk mendorong perekonomian kedua negara lewat hubungan lebih luas yang mendorong perdagangan dan imigrasi legal," lanjut Spicer.

Namun, pakar politik AS dan Amerika Latin Maureen Meyer mengatakan, hubungan AS dan Meksiko sudah telanjur rusak akibat tindakan dan retorika Trump. “Menlu Tillerson memiliki kesempatan untuk menawarkan kembali hubungan yang lebih didasarkan pada rasa saling menghormati,” ujar Meyer.

Pernyataan yang serupa juga dikatakan oleh seorang pejabat Meksiko yang tak mau disebut namanya. Menurutnya, Meksiko tidak terikat oleh perintah Presiden AS dan mengatakan AS tidak bisa memaksakan kebijakan tersebut. “Kami akan menegaskan kepada utusan-utusan AS bahwa mustahil bagi kami menampung para pengungsi dan pencari suaka yang mereka deportasi,’’ katanya.

Menurutnya, selama dua tahun ini Meksiko telah menghentikan migran Amerika Tengah sebelum mencapai AS. Ia juga menambahkan bahwa upaya ini hanyalah salah satu kebijakan yang mereka miliki. Sehingga jika Trump tidak menghentikan “perintah” itu, maka akan sulit bagi Meksiko untuk melanjutkan kerjasama dengan AS.

Donald Trump mungkin lupa, kalau ia hanyalah presiden dari negaranya saja, Amerika Serikat. Sehingga segala kebijakan yang bersangkutan dengan negara lain, seharusnya dibicarakan dan dimintai persetujuan dari negara tersebut terlebih dahulu. Kemarahan Pemerintah Meksiko sangat wajar dan beralasan, sebab AS telah melecehkan kedaulatan negara mereka dengan membuat kebijakan yang serampangan. (Berbagai sumber/R24)

Berita Terkait