Dilema Posisi LGBT Gerindra

Dilema LGBT Gerindra
Kampanye Partai Gerindra (Foto: Antara Foto)
3 minute read

“Maafkan aku mengecewakanmu,” – Cherry Belle, Dilema


PinterPolitik.com

Prahara soal rekrutmen CPNS oleh Kejaksaan Agung sepertinya masih belum usai ya. Buat yang lupa atau gak tahu, korps Adhyaksa ini memberikan syarat kepada para pelamar institusi mereka, agar tak tergolong ke dalam LGBT. Nah, persyaratan ini menuai kritik karena dianggap diskriminatif.

Salah satu kritik meluncur nih dari partai yang sebenarnya sekarang berada di kubu pemerintah yaitu Partai Gerindra. Dengan terang dan jelas, partai yang dipimpin oleh Prabowo Subianto ini tidak setuju pada langkah Kejagung yang menolak CPNS dengan orientasi LGBT. Wah, progresif ya.

Menurut Gerindra, setiap warga negara termasuk warga LGBT itu tetap punya hak yang sama. Lebih jauh, penolakan kaum LGBT mengikuti proses CPNS disebut mereka tidak sesuai dengan Pancasila.


Respons Gerindra ini sebenarnya cukup progresif di tengah banyak partai lain yang kebanyakan tampak lebih cari aman terkait perkara orientasi seksual ini. Soalnya, gak banyak aktor politik yang mau berpihak kepada minoritas yang marjinal seperti kaum LGBT. Maka dari itu, pas membaca cuitan awal dari Gerindra ini banyak yang menaruh respek kepada mereka karena berani ambil sikap yang berbeda.

Tapi, itu ternyata tak berlangsung lama.

Setelah mengirim cuitan itu, akun Twitter Partai Gerindra diberikan banyak respons negatif. Maklumlah, Partai Gerindra kan selama Pemilu lalu memang tidak identik dengan isu progresif semacam itu, jadi mungkin banyak followers mereka yang kaget kok Gerindra membela hak LGBT.

Baca juga :  Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

Mungkin karena merasa perlu memberikan pelurusan, beberapa waktu kemudian akun Twitter Gerindra kembali mencuit dengan perkara ini. Sayangnya, cuitan berbau pelurusan ini mungkin aja gak sesuai dengan isu-isu progresif yang semula sempat muncul.

Di salah satu cuitan tersebut, Partai Gerindra justru menyebut kalau mereka mendukung pencegahan LGBT. Nah, cuitan ini berpotensi membuat banyak orang yang tengah mengusahakan hak-hak kaum marjinal mungkin merasa terkhianati.

Ibaratnya, mereka bisa merasa seperti dikerjai atau kena prank karena sempat respek karena sikap Gerindra, tetapi kemudian ada cuitan yang justru mendukung pencegahan LGBT. Hmmm.

Sepertinya Gerindra mengalami dilema ya terkait dengan isu LGBT ini. Di satu sisi, mereka harus menyatakan sikap bahwa setiap warga negara punya hak yang sama. Di sisi yang lain, mereka juga harus menghadapi tekanan publik karena sikap mereka. Makanya, mereka jadi harus mencari cara buat meredam tekanan publik itu.

Kalau gini, gimana ya nantinya parpol-parpol yang mau berpihak sama kaum terpinggirkan? Lebih jauh, yang lebih penting adalah gimana nantinya nasib kaum terpinggirkan ini kalau parpol harus mengalami dilema kalau mau bersikap? (H33)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.