HomeCelotehSaat Gerindra Seperti Chelsie Monica

Saat Gerindra Seperti Chelsie Monica

“Meskipun 42 persen anak muda belum punya pilihan ini bisa menjadi isu, sehingga mereka sebagai menjawab tidak tahu tidak jawab, tapi bisa juga karena anak muda yang kita wawancara waktu survei awal Maret itu belum tahu betul siapa yang akan mereka pilih, tetapi dari mereka yang menyatakan punya preferensi 16 persen anak muda itu memilih Gerindra”. – Burhanuddin Muhtadi, Direktur Eksekutif Indikator Politik Indonesia


PinterPolitik.com

Zaman sekarang ini, untuk jadi populer memang mau tidak mau harus jago-jago mem-branding image. Atau minimal mendapatkan momentum tertentu yang membuat nama kita jadi dikenal oleh lebih banyak orang.

Contohnya kayak Woman International Master (WIM) Chelsie Monica. Itu loh komentator yang mencuri perhatian publik saat pertarungan catur antara Irene Sukandar vs Dewa Kipas (Dadang Subur). Soalnya, saat orang-orang pada fokus pada keseruan langkah Dewa Kipas dan Irene Sukandar, yang lain pada salah fokus sama Chelsie yang rupawan. Emang netizen ya. Hehehe.

Baca Juga: Jokowi dan Ancaman McCarthyism Joe Biden

Tapi gara-gara itu, Chelsie langsung populer. Pengikut doi di media sosial juga bertambah signifikan. Sukses nih doi jadi idola baru, khususnya di kelompok anak-anak muda generasi Z dan milenial. Salut juga loh untuk prestasinya di bidang percaturan.

Nah, konteks popularitas ini nyatanya juga tengah terjadi dalam dunia partai politik di Indonesia. Ini terkait hasil survei terbaru yang dibuat oleh Indikator Politik Indonesia. Survei kali ini menyasar 1200 responden yang berasal dari kelompok umur 17-21 tahun.

Menariknya, dari sisi pilihan partai, kebanyakan anak muda justru memilih Partai Gerindra. Iyess, Partai Gerindra cuy.

- Advertisement -

Bahkan, partai besutan Prabowo Subianto ini unggul dibandingkan si banteng moncong putih, PDIP. Gerindra mendapatkan 16 persen suara, berbanding 14,2 persen milik PDIP. Walaupun 42 persen responden belum memberikan jawaban alias tidak tahu, setidaknya keunggulan Gerindra ini jadi tanda-tanda bahwa partai tersebut sudah mulai punya basis pemilih di kelompok muda.

Wih, tanda-tanda Gerindra bakal ngalahin PDIP apa gimana nih? Uppps.

Baca juga :  Surya Paloh Terjun ke Medan Perang?

Tapi salut juga sih buat Gerindra yang sukses melakukan image branding di hadapan para pemilih muda. Admin media sosialnya berarti lumayan oke. Hehehe.

Ini juga tidak lepas dari kampanye negatif terhadap PDIP yang muncul di media sosial. Sempat beberapa waktu lalu ada trending “Bubarkan PDIP” hingga “Korupsi Bansos” dan lain sebagainya. Anak-anak muda yang melek medsos udah pasti memperhatikan ini. PDIP juga sering dicap sebagai red bull party – diplesetkan dari merek minuman berenergi.

Hmm, setidaknya Gerindra patut berbangga, soalnya anak muda akan jadi kunci buat kontestasi elektoral di masa yang akan datang. Di 2024, usia 15-29 tahun akan jadi salah satu kelompok yang paling besar – bakal untung tuh siapa yang bisa meraih dukungan dari mereka yang udah cukup umur buat milih.

Menarik untuk ditunggu kelanjutannya. (S13)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_img

#Trending Article

Rocky Sebenarnya Fans Luhut?

Momen langka terjadi! Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan akhirnya bertemu langsung dengan pengkritik terpedasnya, yakni Rocky Gerung.

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Puan Capres Kok Moody-an?

“Mbak Puan kaget, 'Lho, kok kamu yang memegang kaos?', Mbak Puan itu bertanya bukan marah.” – Said Abdullah, Ketua DPP PDIP PinterPolitik.com  Video yang memperlihatkan Ketua DPP PDIP Puan...

Prabowo Guru BP Andika-Dudung?

“Ini semua menjadi rahasia umum Pak, rahasia umum. Jenderal Andika, di mana ada Jenderal Andika tidak ada KSAD” – Effendi Simbolon, anggota Komisi I...

Kasus Lesti-Billar, Begini Tanggapan Lesti

Lesti Kejora laporkan suaminya, Rizky Billar, atas kasus KDRT setelah diduga ketahuan selingkuh. Mengapa fenomena ini begitu marak?

Menanti Dansa Puan-Ganjar

Ganjar Pranowo sebut Megawati beri arahan agar kepala daerah tidak dansa politik. Padahal, Puan dan Ganjar perlu berdansa politik untuk PDIP.

G30S, Kok Gatot Diam Saja?

Peristiwa 30 September telah terjadi pada 57 tahun lalu, yakni 1965. Gatot Nurmantyo biasanya muncul ke publik peringatkan bahaya PKI.

Nadiem and the Shadow Organization

Penjelasan Mendikbudristek Nadiem Makarim soal shadow organization tuai polemik. Ada apa di balik organisasi bayangan Kemdikbudristek ini?

More Stories

Mengapa BBM Bisa Bahayakan Jokowi?

Pemerintah telah menaikkan harga BBM. Pertalite naik hingga 30 persen, dari sebelumnya Rp 7.650 per liter menjadi Rp 10.000 per liter. Kebijakan ini kemudian...

Kasus Sambo Untungkan Jokowi?

Bergulirnya kasus pembunuhan Brigadir J yang melibatkan Irjen Ferdy Sambo memang menarik perhatian masyarakat luas. Isu ini bahkan mengalahkan narasi krisis ekonomi yang kini...

Ini Alasan 2024 Harus Kandidat Militer

Peningkatan kapasitas militer Tiongkok dan manuver yang dilakukan oleh negara tersebut atas Taiwan diprediksi akan memanaskan situasi politik di Asia Timur. Banyak ahli geopolitik...