HomeCelotehMenyoal Wisata Mistis ala Sandiaga

Menyoal Wisata Mistis ala Sandiaga

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno memiliki gagasan untuk mengembangkan konsep wisata mistis atau ghost tourism di Indonesia. Meski sudah diterapkan di beberapa negara, PSI malah melontarkan kritik untuk Sandiaga.


PinterPolitik.com

Siapa yang nggak merinding kalau mendengar kisah-kisah menyeramkan dan berbau mistis? Hampir semua pasti jawab iya. Lhagimana nggak merinding? Kisah-kisah hantu yang menyeramkan terkadang sampai membuat tidak bisa tidur lho.

Ya, meski kisah-kisah seram yang berbau-bau mistis sering membuat merinding, ada banyak lho orang-orang yang suka. Sampai-sampai, nggak sedikit film-film horor yang laku keras lho.

Film-film horor asal Hollywood, Amerika Serikat (AS), misalnya, biasanya berhasil menarik banyak penggemar lho. Film yang berjudul The Conjuring (2013), contohnya, menurut mimin, adalah salah satu film horor yang menarik buat diikuti terus tuh kelanjutan sekuel-sekuelnya.

Nggak hanya film-film horor Hollywood, Indonesia juga punya dong film-film horor berkelas. Salah satunya yang sempat mendunia adalah Pengabdi Setan (2017) karya Joko Anwar. Film satu ini juga sempat menarik perhatian sejumlah festival film internasional.

Tidak berhenti di film, pengalaman-pengalaman horor dan menyeramkan seperti ini biasanya juga dijadikan wahana-wahana di tempat hiburan lhoHayoo, siapa yang nggak berani buat masuk ke rumah hantu? Mimin salah satunya sihHuhu.

Nah, mungkin, gara-gara saking menariknya konsep menyeramkan nan mistis semacam ini, akhirnya Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno punya ide menarik. Kata beliau sih, dengan kumpulan hantu khas Indonesia yang sudah pasti menyeramkan, negara kita punya potensi lho buat mengembangkan wisata mistis atau ghost tourism.

- Advertisement -

Baca Juga: Jalan Terjal Duet Sandiaga-RK

Wisata Menakutkan ala Sandiaga Uno

Wah, menurut mimin, ini bisa jadi menarik nih. Apalagi, orang-orang Indonesia pasti demen banget lah sama hal-hal yang berbau horor dan mistis. Bukan nggak mungkin, banyak wisatawan dalam negeri yang juga bakal suka tuh.

Kalau nggak percaya, coba lihat aja gimana dunia perkontenan sekarang. Dari Twitter, YouTube, hingga TikTok, pasti ramai dah kalau ngomongin soal cerita dan kisah horor. Bahkan, sejak sebelum media-media sosial (medsos) seperti ini ramai, udah ramai duluan tuh acara televisi yang isinya uji-uji nyali.

Baca juga :  Mengapa Jokowi Merasa Kesepian?

Tapi nih, sepertinya, ada yang nggak suka kalau banyak warganet menggandrungi konten-konten horor dan mistis semacam ini nih, yakni PSI. Partai yang mengklaim diri mereka sebagai partai anak muda itu malah mengkritik gagasan Bang Sandi dan bilang kalau sekarang ini bukan saat yang tepat untuk mempromosikan hal-hal berbau takhayul (khayalan).

Yaelah, namanya juga hiburan. Khayalan dan imajinasi lah yang digunakan untuk berkreasi. Masa iya masyarakat harus berkhayal terus soal “manfaat baik” kelapa sawit yang malah memberikan banyak mudharat buat masyarakat lokal? Uppss.

Lagipula, nggak hanya masyarakat Indonesia kok yang suka hal-hal berbau mistis. Pemerintah Indonesia sendiri juga suka. Kalau nggak percaya, coba deh tanya Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Kira-kira, mengapa nih Pak Jokowi kerap reshuffle kabinet pada hari Rabu? Terus, mengapa Pak Presiden nggak dibolehin untuk berkunjung ke Kediri, Jawa Timur (Jatim)? Gimana tuh, Bro dan Sis? Hehe. (A43)

Baca Juga: Sandiaga Siap Goyang Dangdut?


- Advertisement -

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_img
Previous articleYellow Book
Next articleBenny Wenda Jawab Jokowi

#Trending Article

Berani Ganjar Tinggalkan PDIP?

Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo tidak diundang dalam halal bihalal PDIP Jateng. Apakah PDIP sudah tidak memperhitungkan Ganjar? Apakah Ganjar harus meninggalkan PDIP? PinterPolitik.com Bagi...

Jokowi Sudah Selesai?

Presiden Jokowi dan Ibu Iriana mulai mengemas barang-barangnya di Istana untuk dikirim ke Solo, Jawa Tengah. Apakah ini pesan kekuasaan RI-1 sudah selesai secara...

Partai Mana yang Diinginkan Gatot?

Mantan Panglima TNI Gatot Nurmantyo menolak ajakan Din Syamsuddin untuk bergabung dalam Partai Pelita. Mungkinkah yang diinginkan Gatot adalah partai besar? PinterPolitik.com Kalau membahas eks Panglima...

Cak Imin Bisa “Tenggelam”?

Politikus PKB Umar Hasibuan sebut soal kemungkinan ancaman pembajakan terhadap PKB. Bila terjadi, mungkinkah Cak Imin bisa makin tenggelam?

Jokowi Dijutekin Biden?

Ketika mendarat di Washington DC, Amerika Serikat (AS), tidak ada pejabat tinggi AS yang menyambut Presiden Jokowi. Mungkinkah sang RI-1 tengah tidak dihiraukan atau...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Di Balik TikTok Zulhas-RK

Selain bertemu dengan Ketum PAN Zulkifli Hasan, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (RK) alias Kang Emil juga membuat video TikTok dan Reels.

Anies Lagi, Anies Lagi

Beberapa pihak menyebut nama Jakarta International Stadium (JIS) melanggar undang-undang karena tidak menggunakan bahasa Indonesia. Apakah kritik ini terjadi karena yang merampungkan pembangunannya adalah...

More Stories

Cak Imin Kerdilkan Gus Yahya?

Ketum PKB Muhaimin Iskandar (Cak Imin) unggah kaos "NU Struktural vs NU Kultural". Apakah ini strategi kerdilkan Ketum PBNU Gus Yahya?

Thomas Lembong, ‘Tangan Kanan’ Anies?

Sosok mantan Menteri Perdagangan Thomas Lembong tampak selalu dampingi Anies Baswedan di Eropa. Apa Thomas kini 'tangan kanan' Anies?

Di Balik TikTok Zulhas-RK

Selain bertemu dengan Ketum PAN Zulkifli Hasan, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (RK) alias Kang Emil juga membuat video TikTok dan Reels.