HomeCelotehManuver Ahok dan Gibran

Manuver Ahok dan Gibran

“Saya kira Pak Wali sudah sangat baik, saya lihat sudah ‘ngurusin’ pendidikan, kesehatan, rumah sakit. Tinggal taman mestinya lebih hijau, kita lihatlah Pertamina juga mendukung masalah penghijauan”. – Basuki Tjahaja Purnama, Komisaris Utama Pertamina


PinterPolitik.com

Ahok. Nama satu kata dengan empat huruf. Tapi, nama ini bisa dibilang salah satu yang paling “menjual” di Indonesia. Ahok bisa dibilang jadi media darling yang kerap mengundang pemberitaan publik terkait apapun yang dilakukan oleh mantan suami Bu Vero ini.

Tapi, sebagai orang yang pernah menduduki posisi pejabat publik, Ahok tentu paham bagaimana caranya menilai atau mengevaluasi kinerja. Kalau kinerja bawahan nggak benar, pasti akan diomelin. Apalagi Pak Ahok terkenal cukup galak kalau ada anak buahnya yang nggak bnar kerjanya.

Konteks evaluasi inilah yang kini jadi pertanyaan besar yang diajukan pada Ahok, terkait penilaiannya terhadap kinerja orang lain, dalam hal ini terhadap Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka.

Baca Juga: Muchdi ke Jokowi, Cendana Bagaimana?

Ceritanya, Pak Ahok beberapa hari lalu menemui Gibran dalam salah satu kesempatannya mengunjungi Kota Solo. Ini emang udah jadi semacam pandangan lumrah dalam beberapa hari terakhir, di mana para politisi ramai-ramai bersafari ke Solo mengunjungi putra Presiden Jokowi itu yang baru sebulan lebih menjabat sebagai Wali Kota.

Yang bikin perjumpaan Ahok dengan Gibran menarik adalah komentar Ahok yang memuji Gibran. Ia menyebut Gibran sudah melakukan tugasnya dengan baik, terutama sudah mengurus pendidikan, kesehatan dan rumah sakit.

- Advertisement -

Hmmm, ada yang aneh nggak sih? Emang variabel kesuksesan Gibran yang Pak Ahok jadikan patokan apa sih? Kan Gibran belum ada 2 bulan jadi Wali Kota, tapi semuanya udah dipuji-puji. Jadi curiga. Upppps.

Baca juga :  Jokowi Dijutekin Biden?

Apalagi, dalam unggahannya di akun media sosialnya, Pak Ahok juga memposting fotonya bersama dengan Jokowi saat pertama kali mengunjungi Jokowi yang masih menjabat sebagai Wali Kota Solo di tahun 2012 lalu. Berasa Pak Ahok kayak ingin bilang bahwa momen-momen itu adalah bagian yang terpenting dalam konteks hubungannya dengan Pak Jokowi, dan tentu saja kemudian dengan putranya.

Anyway, terlepas dari apapun itu, kunjungan para politisi ke Solo untuk bertemu Gibran memang bisa dimaknai sebagai cara awal menjaring dukungan menuju ke Pilgub DKI Jakarta di 2024 mendatang, di mana Gibran adalah salah satu yang digadang-gadang akan maju.

Apakah pertemuannya dengan Ahok akan berujung pada dukungan politik? Menarik untuk ditunggu kelanjutannya. (S13)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Jaksa Agung, Terobosan atau Cari Perhatian?

Jaksa Agung ST Burhanuddin akan menerbitkan surat edaran (SE) untuk melarang terdakwa di persidangan tiba-tiba mendadak religius dengan menggunakan atribut keagamaan. Apakah ini sebuah...

Jika Andika Hadapi Invasi IKN

Gubernur Lemhannas Andi Widjajanto sebut IKN Nusantara rentan bila kena invasi. Sementara, Panglima TNI Andika sebut alutsista masih kurang.

Erdoğan, Anak ‘Nakal’ di NATO?

Meski Amerika Serikat (AS) dukung bergabungnya Finlandia & Swedia ke NATO, Erdoğan di Turki bersikeras menolak. Apa Turki anak 'nakal' NATO?

Gibran Pilih Ganjar atau Jokowi?

Presiden Jokowi sudah memperbolehkan tidak menggunakan masker di area terbuka. Menariknya, Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka justru meminta tidak terburu-buru dan masih menunggu...

Cak Imin Belah Dua NU?

Dalam akun Instagram @cakiminnow, Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar alias Cak Imin sempat mengunggah kaos bertuliskan “Warga NU Kultural Wajib ber-PKB, Struktural, Sakarepmu!”. Apakah...

Puan Maharani Melawan Takdir?

Ketua DPR RI Puan Maharani sebut karier politiknya bisa seperti sekarang bukan karena semata cucu Soekarno. Apa Puan melawan takdir?

Ada Apa dengan Puan dan Mikrofon?

Ketua DPR RI Puan Maharani dikabarkan kembali matikan mikrofon ketika terjadi interupsi. Kali ini, giliran politikus PKS bernama Amin AK.

More Stories

Ini Alasan Anies Kalahkan Prabowo

Sekitar 23 ribu jemaat menghadiri Sholat Idul Fitri di Kawasan Jakarta International Stadium (JIS) sepekan yang lalu. Sebagai stadion yang dibangun di era kekuasaan...

Jokowi, Luhut dan Political Amnesia

Kunjungan Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan ke pabrik perakitan kendaraan listrik Tesla mencuri perhatian banyak pihak. Selain karena pertemuannya dengan orang terkaya di dunia...

Jokowi dan The Blood Oil of Russia

Di tengah perang yang terjadi antara Ukraina dan Rusia, isu energi menjadi salah satu konsen utama. Ini karena Rusia jadi produsen minyak terbesar ketiga...