HomeCelotehKok Bisa Ahok 'Sahabat' Megawati?

Kok Bisa Ahok ‘Sahabat’ Megawati?

Ketua Umum (Ketum) PDIP Megawati Soekarnoputri memberikan sambutan di acara peringatan HUT PDIP ke-49 dengan menyapa sejumlah para hadirin – seperti Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan para menterinya. Namun, ketika menyapa Komisaris Utama (Komut) Pertamina Basuki Tjahaja Purnama (BTP) alias Ahok, Megawati menyebutnya sebagai sahabatnya.


PinterPolitik.com

Pada suatu hari, hiduplah dua orang sahabat di sebuah negeri yang disebut sebagai negeri Nusantara di alternate universe Bumi-45. Dua sahabat itu adalah Ahoque dan Jakawi. 

Dua sahabat ini selalu pergi bersama ke mana pun. Saat ke DKI Jayakarta, misalnya, Ahoque dan Jakawi juga selalu bersama. Mereka juga mengenakan kemeja dengan motif yang sama, yakni kotak-kotak.

Hal yang sama juga terjadi ketika Jakawi tinggal di bangunan yang berlokasi dekat Kebun Raya Buitenzorg. Ahoque yang sebelumnya sempat tinggal di Depok akhirnya juga diajak kembali bergabung di gerbong yang sama.

Namun, kisah dua sahabat yang berjalan mulus ini akhirnya berubah setelah Megawatti datang “menyerang”. Ahoque yang dulunya merupakan karib Jakawi kemudian diakui sebagai sahabat oleh Megawatti.


Baca Juga: Ahok “Ingin” Bisa Seperti Luhut?

Menohok Ahok di KPK

Jakawi: Lho, sekarang Koh Ahoque jadi sahabatnya Bu Megawatti?

- Advertisement -

Ahoque: Bukan begitu. Percayalah padaku, Mas Kawi. Aku tetap sahabatmu. Dia memang begitu, suka menganggap siapa pun yang mengikutinya sebagai sahabatnya.

Megawatti: Tapi… Kamu memang sahabatku, Ahoque.

Kak Ganjar: APA?!!! Lalu, siapa aku bagimu, Megawatti?

Jakawi: Cukup! Aku tidak mau mendengar perdebatan kalian. Lebih baik, aku saja yang pergi dari sini.

Ahoque: Jangan tinggalkan aku, Mas Kawi!

Kak Ganjar: Iya. Lantas, siapa yang akan memimpin kita?

Megawatti: Hmm. Biar saja. Masih ada Mbak Puwan yang bisa menggantikan.

Baca juga :  Benarkah Megawati “PHP” Puan?

Kak Ganjar: Bagaimana bila aku saja, Megawatti? Aku siap sedia berkorban untukmu. Seribu bunga mawar pun akan kusiapkan. Mungkin, wanginya bisa mengilhami.

- Advertisement -

Megawatti: Aku tidak butuh bungamu, Ganjar.

Kak Ganjar: Baiklah bila kau tidak inginkan bunga mawar. Aku akan kirimkan lukisan-lukisan Bung Karno lebih banyak lagi. Inilah bukti kesigapanku.


Kak Ganjar yang tadinya cemburu kepada Ahoque pun akhirnya berusaha sekuat mungkin agar bisa meluluhkan hati Megawatti. Mampukah Kak Ganjar “menaklukkan” hatinya? Nantikan kelanjutan kisahnya di episode berikutnya. (A43)

Baca Juga: Ahok dan “Mata-mata” Pertamina


► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Ronaldo-Messi Belajar ke Jokowi-Prabowo?

Dua pemain sepak bola rival, Ronaldo dan Messi, berpelukan di pertandingan PSG vs Riyadh All Stars. Apakah mereka tiru Jokowi dan Prabowo?

Ganjar Pranowo Curhat Lagi Stres?

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo sebut bahwa kepala daerah dibayar rakyat untuk stres. Apakah Ganjar curhat bahwa dirinya stres?

Imperialisme ala The Last of Us?

Jakarta, Indonesia, ditampilkan serba 'kuning' di serial The Last of Us. Apakah ini semacam "imperialisme budaya" ala Hollywood?

Giring Ingin Balik Nyanyi Lagi?

Video Ketum PSI Giring Ganesha nyanyikan lagu Nidji tersebar di media sosial. Apakah Giring ingin balik nyanyi lagi dan lupakan politik?

Prabowo dan Kucing-kucing Politik

Ketum Gerindra Prabowo Subianto menyapa followers-nya dengan foto kucing di Twitter. Inikah kucing-kucing politik ala Prabowo Subianto?

Siapa Cocok Jadi Cawapres Ganjar?

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo sebut eksistensi calon pengantin adalah syarat pertama nikah. Bagaimana dengan cawapres buat Ganjar?

Kaesang, Milenial-Gen Z Tipikal?

Putra Presiden Jokowi, Kaesang Pangarep, dikabarkan tertarik untuk masuk politik. Apakah Kaesang ini Milenial-Gen Z tipikal?

More Stories

Ganjar Perlu Kalkulasi Lagi di 2024?

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo berkunjung ke Rawon Kalkulator di Surabaya. Apa Ganjar perlu belajar 'kalkulasi' 2024 ke mereka?

Di Balik ‘Panggil-panggil’ ala Jokowi

Presiden Joko Widodo (Jokowi) panggil banyak figur, mulai dari menteri, pimpinan partai, pimpinan ormas, hingga akademisi. Ada apa di balik ini?

Kaesang, Milenial-Gen Z Tipikal?

Putra Presiden Jokowi, Kaesang Pangarep, dikabarkan tertarik untuk masuk politik. Apakah Kaesang ini Milenial-Gen Z tipikal?