HomeCelotehKader Inginkan Prananda Ketimbang Puan?

Kader Inginkan Prananda Ketimbang Puan?

“Kerja kader serta simpatisan partai kami sangat militan. Calon yang kami usung adalah aspirasi dari bawah, yang kemudian diperjuangkan Mas Prananda untuk mendapat persetujuan dari Ibu Ketua Umum”. – I Wayan Koster, Ketua DPD PDIP Provinsi Bali


PinterPolitik.com

Hari pemungutan suara Pilkada 2020 memang telah berlalu. Beberapa kandidat dan partai politik pun sudah mengumumkan kemenangannya berdasarkan hasil hitung cepat, baik yang dilakukan oleh masing-masing partai maupun oleh lembaga survei tertentu.

PDIP jadi salah satu partai yang berbangga diri dengan pencapaian di Pilkada ini karena memenangkan pemilihan di banyak daerah. Misalnya di Bali, dari 6 Pilkada yang terjadi di provinsi tersebut, 5 di antaranya dimenangkan oleh PDIP.

Wih, sungguh berjaya di Pulau Dewata. Yang penting nanti aspirasi masyarakatnya juga ikut didengarkan ya, misalnya tentang reklamasi Teluk Benoa, soal pencemaran pantai, dan lain sebagainya. Uppps.

(Baca juga: Bajo Kunci Kemenangan Gibran?)

Nah, terkait kemenangan ini, kader-kader PDIP menunjuk salah satu tokoh yang menurut mereka berjasa besar. Dia adalah Prananda Prabowo yang kini menjabat sebagai Ketua DPP PDIP Bidang UMKM, Ekonomi Kreatif dan Ekonomi Digital. Doi adalah salah satu putra mahkota PDIP yang merupakan anak sang Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri dari pernikahannya dengan Surindro Supjarso.

Kader-kader PDIP menyebut Prananda menjadi corong aspirasi mereka, sekaligus membantu mereka mengonsolidasikan kekuatan partai.

- Advertisement -

Hmm, ini muji Prananda sekaligus menyindir Puan Maharani ya? Hayooo. Soalnya, sebagai salah satu kandidat pengganti Megawati di pucuk kekuasaan PDIP, Puan yang adalah putri Megawati dari pernikahannya dengan Taufik Kiemas, merupakan yang terdepan.

Baca juga :  Puan, PDIP, dan "Simba"

Namun, di posisinya sebagai Ketua DPR RI saat ini, Puan dianggap tak mampu mendengarkan aspirasi masyarakat. Contohnya kayak UU Cipta Kerja yang begitu aja diketok palu. Jadinya, masyarakat emang udah mulai negatif melihat posisi Bu Puan.

Makanya, kalau bicara soal “menyerap” aspirasi, sepertinya Bu Puan agak tertinggal dalam hal persepsi publik. Ini sebuah start yang bagus juga untuk Prananda, terutama dalam posisinya di internal partai.

Nah, soal perebutan tahta ini emang bikin kita teringat pada kisah serupa yang terjadi antara Thor dan Loki di serial superhero milik Marvel. Keduanya sama-sama bersaing untuk menjadi yang tertinggi, namun dengan latar sikap dan pandangan yang berbeda.

Hmm, lalu di antara Puan dan Prananda ini, siapa ya yang cocok jadi Thor dan siapa yang cocok jadi Loki? Uppps. Menarik untuk ditunggu kelanjutannya. (S13)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_img

#Trending Article

Ceker Ayam, Rahasia Kemajuan Tiongkok?

“Kami berusaha menyerap kenaikan harga komoditas ini, dengan memanfaatkan seluruh bagian ayam. Itu berarti menggunakan setiap bagian ayam, kecuali bulunya, kurasa.” – Joey Wat, CEO...

Surya Paloh Siap Relakan Megawati?

Intrik antara partai yang dipimpin Surya Paloh (Nasdem) dan PDIP yang dipimpin Megawati semakin tajam. Siapkah Paloh relakan Megawati?

Melacak Arah Petir Brigadir J?

“CCTV harus diuji. Kenapa harus diuji? Pertama CCTV sudah disambar petir. Maka kalau tiba-tiba CCTV ketemu kembali, harus dibikin acara dengan petir, kapan petir...

Anies Ikuti Jejak Soekarno?

“Perubahan nama Rumah Sakit menjadi Rumah Sehat, dilakukan agar Rumah Sakit ikut ambil peran dalam pencegahan penyakit, sekaligus mempromosikan hidup sehat.” – Anies Baswedan,...

Jokowi Kameo Pilpres 2024?

“Yang paling sering kalau ke kondangan. Bahkan saat nyumbang ke Surabaya, ada yang bilang kalau ada tamu Pak Presiden lagi blusukan. Bahkan ada yang rebutan...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Sambo Tidak Selincah Ninja Hatori?

“Kalau naik gunung itu, pijakan kakinya harus kuat. Jangan mengandalkan tarikan orang di atas. Kekuatan diri sendiri yang membawa kita ke atas.” – Brigjen...

Anies-AHY Kawin Paksa?

“Tentu proses membangun chemistry antara satu dan yang lain penting, bukan kawin paksa,” - Willy Aditya, Ketua DPP Partai NasDem PinterPolitik.com Siapa yang tidak kenal dengan Siti...

More Stories

Punya Kominfo, Nasdem 3 Besar di 2024?

Pertarungan antara PDIP dan Nasdem diprediksi akan makin menajam jelang Pilpres 2024. Selain benturan kepentingan terkait tokoh yang kemungkinan besar akan didorong sebagai kandidat...

Luhut dan Ekonomi Orang Kaya

Persoalan ekonomi kini menjadi pekerjaan rumah yang tengah dihadapi oleh banyak negara, termasuk Indonesia. Namun, di tengah ancaman krisis yang mengancam, Menko Marves Luhut...

Anies dan Pemimpin Yang Diciptakan

Jelang Pilpres 2024, banyak pihak yang mulai berlomba-lomba mendorong tokoh-tokoh yang dianggap populer dan mampu menarik hati masyarakat. Sayangnya, Indonesia masih terjebak pada kondisi...