HomeCelotehDiplomasi Soto: Andalan Mas Gibran?

Diplomasi Soto: Andalan Mas Gibran?

Sejumlah pimpinan partai politik dari PKB, Partai Gelora, dan Partai Gerindra datang menemui Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka. Di salah satu pertemuan itu, masakan soto lagi-lagi jadi andalan dalam banyak kesempatan pertemuan yang dilakukan oleh Mas Gibran.


PinterPolitik.com

Setiap orang pasti memiliki kegemaran tersendiri soal makanan. Biasanya sih, makanan dan masakan yang dijadikan makanan favorit adalah jenis-jenis makanan yang mengambil tempat yang spesial dalam hati kita.

Nigel Ng yang merupakan seorang pelawak asal Malaysia, misalnya, memiliki perasaan khusus lho dengan nasi goreng (fried rice). Sampai-sampai nih, dengan alter ego-nya yang bernama Uncle Roger, Nigel sangat suka tuh mengomentari para koki atau selebriti lainnya kala memasak nasi goreng.

Nggak hanya Nigel nih yang kerap diidentikkan dengan masakan-masakan spesifik. Tokoh kucing kartun yang bernama Garfield, misalnya, juga memiliki kegemaran tersendiri pada sebuah masakan asal Italia yang bernama lasagna.

Hmm, kalau mimin sih juga punya kegemaran kok soal makan. Salah satu makanan favorit mimin adalah soto. Soalnya nih, buat mimin, soto itu bisa mengingatkan mimin dengan aroma dan rasa yang khas ala ‘rumah’.

Ternyata, oh, ternyata nihnggak hanya mimin lho yang suka dengan soto. Ada juga politikus yang tengah naik daun yang kebetulan juga suka dengan jenis masakan satu ini. Nama politikus itu adalah Gibran Rakabuming Raka alias Mas Wali Kota Solo.

Lhagimana nggak? Mas Gibran ini selalu menjadikan soto sebagai andalan ketika bertemu dengan politisi lain. Ketika bertemu dengan Sekretaris Jenderal (Sekjen) Gerindra Ahmad Muzani, misalnya, Mas Gibran juga memilih soto sebagai menu makan bersama.

Baca juga :  Jokowi Mengubah Politik Indonesia?
- Advertisement -

Baca Juga: Gibran, The ‘King’ of Solo?

Gibran Magnet Politisi

Nggak hanya dengan Pak Muzani, Mas Gibran juga memilih buat menyantap soto kala bertemu dengan Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo. Uniknya lagi nih, soto juga jadi andalan ketika Mas Gibran bertemu dengan Ketua Umum (Ketum) PAN Zulkifli Hasan (Zulhas).

Wah wahkayak-nya ada yang maniak banget nih pada jenis masakan yang dikenal sebagai soto ini. Sampai-sampai, gaya blusukan-nya Mas Gibran juga menjadikan soto sebagai salah satu menu utama pada September 2020 lalu.

Mungkin nih, Mas Gibran mau menerapkan filosofi soto itu sendiri nih. Ada yang bilang kalau soto itu memiliki filosofi dalam budaya Jawa, sebagai bagi roso, bagi rotopadha rosopadha roto yang artinya kurang lebih adalah berbagi rasa dan berbagi rata.

Hmm, mungkin, filosofi ini juga nih yang diterapkan oleh Pak Presiden Joko Widodo (Jokowi). Buktinya, Pak Jokowi mau tuh berbagi dengan Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno yang notabene adalah lawan presiden dalam Pilpres 2019 lalu. Hehe.

Tapi, ya, terlepas dari filosofi itu, ini juga jadi penanda kalau gaya blusukan ala Mas Gibran dan Pak Jokowi nggak benar-benar persis sama. Kan, sering tuh, ketika sang ayah tidak suka menggunakan air conditioner (AC) dalam ruangan, si anak malah nggak bisa kalau tanpa AC. Hehe.

Eh, apa mungkin ini bentuk “keunikan” Mas Gibran juga ya? Biasanya tuh, kalau Ibu Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri, nasi goreng justru jadi andalan “diplomasi” kan? Kalau ini, apa mungkin ya jadi diplomasi soto? Menarik juga nih – karena mimin juga suka soto kali ya. Hehe. (A43)

Baca juga :  SBY Khawatirkan AHY?

Baca Juga: Petuah Sakti Cak Imin untuk Gibran


- Advertisement -

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_img

#Trending Article

Mampukah Gus Yahya “Jatuhkan” Cak Imin?

Menurut Direktur Parameter Politik Indonesia, Adi Prayitno, untuk pertama kalinya dalam sejarah terjadi hubungan yang tidak mesra antara PKB dengan PBNU. Jika ketegangan terus...

Joe Biden Menginspirasi Prabowo?

Cucu pendiri Nahdlatul Ulama (NU) KH Hasyim Asyari, KH Irfan Yusuf Hakim (Gus Irfan), menyebut KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) pernah berucap bahwa Prabowo...

Jokowi Dijutekin Biden?

Ketika mendarat di Washington DC, Amerika Serikat (AS), tidak ada pejabat tinggi AS yang menyambut Presiden Jokowi. Mungkinkah sang RI-1 tengah tidak dihiraukan atau...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Megawati sang Profesor

Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri menerima gelar profesor kehormatan dari Seoul Institute of The Arts (SIA), Korea Selatan. Apakah ini menunjukkan Megawati seorang politisi...

Mengapa Jokowi Merasa Kesepian?

Rocky Gerung menyebut batin Jokowi kini tengah kesepian kala momen Hari Raya Idulfitri 1443H. Mengapa Jokowi merasa kesepian?

Kenapa Megawati Singgung BTS?

Ketika menerima gelar profesor kehormatan dari Seoul Institute of the Arts (SIA) Korea Selatan (Korsel), Megawati Soekarnoputri menyebut tidak ingin kalah dari cucunya yang...

Mencari Capres Ganteng ala Puan

Ketua DPR RI Puan Maharani sindir soal sosok capres potensial yang dapat dukungan karena ganteng. Siapa capres ganteng yang dimaksud Puan?

More Stories

“Permainan Bahasa” Anies Ganggu PDIP?

PDIP dan PSI persoalkan penamaan Jakarta International Stadium (JIS) yang gunakan Bahasa Inggris. Apakah ini permainan bahasa Anies vs PDIP?

Cak Imin Bisa “Tenggelam”?

Politikus PKB Umar Hasibuan sebut soal kemungkinan ancaman pembajakan terhadap PKB. Bila terjadi, mungkinkah Cak Imin bisa makin tenggelam?

Elon Musk: The New “Bill Gates”?

Nama CEO SpaceX dan Tesla Elon Musk disorot media usai beli penuh Twitter. Kini, Musk baru saja bertemu Jokowi. Apakah Musk "Bill Gates" baru?