HomeCelotehDiaspora Golkar Siap Berkontribusi?

Diaspora Golkar Siap Berkontribusi?

“Kembalilah kasih, kita harus bicara,” – Anggun, Kembalilah Kasih


Pinterpolitik.com

Sekarang ini, gerakan untuk meningkatkan kesadaran diaspora Indonesia agar berkontribusi untuk negeri sepertinya tengah marak ya. Gimana enggak, negara ini tuh punya banyak talenta-talenta brilian yang terserak di berbagai penjuru dunia. Sayang kan, kalau talenta-talenta itu gak dirangsang untuk berkontribusi lebih jauh untuk tanah airnya sendiri.

Nah, perkara diaspora semacam ini ternyata gak berlaku untuk urusan orang yang merantau meninggalkan negaranya doang, seperti diaspora Indonesia yang merupakan orang Indonesia yang merantau di luar negeri. Istilah itu ternyata digunakan dalam dunia politik tanah air.

Kalau kata Ketua Umum Partai Golkar sekaligus Menko Perekonomian, ada istilah yang disebut sebagai diaspora Golkar. Kata-kata bernada candaan ini ia lontarkan ketika tengah memberikan sambutan dalam acara HUT ke-55 Golkar.

Lalu, memangnya apa sih yang dimaksud sebagai diaspora Golkar ala Pak Airlangga ini?

Istilah ini sepertinya merujuk ke kader-kader Golkar yang telah berpindah partai. Di panggung HUT Golkar tersebut, Pak Airlangga sempat menyebut sosok Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh bisa diangkat sebagai sesepuh diaspora Golkar.

Boleh juga nih kalau ada kongres diaspora Golkar Click To Tweet

Wah, ada apa nih Pak Airlangga menyebut Pak Surya Paloh dan eks kader Golkar lain sebagai diaspora Golkar? Apakah mungkin Pak Airlangga ini bakal bikin kongres diaspora Golkar untuk mengingatkan para perantau untuk berkontribusi kepada kampung halaman mereka?

Ya, memang gak mungkin juga sih, kan Pak Airlangga ini sebenarnya cuma sedang bercanda aja, mungkin biar cair aja gitu loh ketemu teman-teman lama yang kini sudah menempuh jalan yang berbeda.

Baca juga :  Dikritik, Anies Makin Siap Nyapres
- Advertisement -

Eh, tapi sebenernya kongres diaspora Golkar itu sebenarnya belum tentu ide yang buruk sih. Coba, kalau didata itu kader-kader Golkar yang merantau di partai lain, pasti punya potensi khusus yang bisa memberikan manfaat keren buat partai Golkar.

Coba deh dipikirkan, kalau misalnya Pak Paloh yang merantau di Nasdem bisa berkontribusi buat Golkar. Belum lagi ada perantau lain semacam Pak Prabowo Subianto  di Partai Gerindra, Pak Wiranto di Partai Hanura, atau Pak Tommy Soeharto di Partai Berkarya. Beuh, kalau mereka berkontribusi buat Golkar, bakal sekuat apa ya partai beringin itu?

Ya, tapi itu kan cuma sekadar candaan, lagian para diaspora Golkar itu juga sepertinya sudah nyaman di perantauan. Sekarang tinggal Golkar aja nih harus bisa membuat kadernya betah dan gak berkonflik biar gak banyak lagi kader potensial yang merantau. (H33)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_img

#Trending Article

Ceker Ayam, Rahasia Kemajuan Tiongkok?

“Kami berusaha menyerap kenaikan harga komoditas ini, dengan memanfaatkan seluruh bagian ayam. Itu berarti menggunakan setiap bagian ayam, kecuali bulunya, kurasa.” – Joey Wat, CEO...

Surya Paloh Siap Relakan Megawati?

Intrik antara partai yang dipimpin Surya Paloh (Nasdem) dan PDIP yang dipimpin Megawati semakin tajam. Siapkah Paloh relakan Megawati?

Melacak Arah Petir Brigadir J?

“CCTV harus diuji. Kenapa harus diuji? Pertama CCTV sudah disambar petir. Maka kalau tiba-tiba CCTV ketemu kembali, harus dibikin acara dengan petir, kapan petir...

Anies Ikuti Jejak Soekarno?

“Perubahan nama Rumah Sakit menjadi Rumah Sehat, dilakukan agar Rumah Sakit ikut ambil peran dalam pencegahan penyakit, sekaligus mempromosikan hidup sehat.” – Anies Baswedan,...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Jokowi Kameo Pilpres 2024?

“Yang paling sering kalau ke kondangan. Bahkan saat nyumbang ke Surabaya, ada yang bilang kalau ada tamu Pak Presiden lagi blusukan. Bahkan ada yang rebutan...

Sambo Tidak Selincah Ninja Hatori?

“Kalau naik gunung itu, pijakan kakinya harus kuat. Jangan mengandalkan tarikan orang di atas. Kekuatan diri sendiri yang membawa kita ke atas.” – Brigjen...

Tiket Pesawat Naik, Tiket PDIP Naik?

“Kasus mahalnya tiket pesawat ini lebih ke soal politis, mau siapapun menteri atau presidennya enggak akan mampu memaksa perusahaan menjual rugi tiket pesawatnya. Kecuali...

More Stories

Membaca Siapa “Musuh” Jokowi

Dari radikalisme hingga anarko sindikalisme, terlihat bahwa ada banyak paham yang dianggap masyarakat sebagai ancaman bagi pemerintah. Bagi sejumlah pihak, label itu bisa saja...

Untuk Apa Civil Society Watch?

Ade Armando dan kawan-kawan mengumumkan berdirinya kelompok bertajuk Civil Society Watch. Munculnya kelompok ini jadi bahan pembicaraan netizen karena berpotensi jadi ancaman demokrasi. Pinterpolitik Masyarakat sipil...

Tanda Tanya Sikap Gerindra Soal Perkosaan

Kasus perkosaan yang melibatkan anak anggota DPRD Bekasi asal Gerindra membuat geram masyarakat. Gerindra, yang namanya belakangan diseret netizen seharusnya bisa bersikap lebih baik...