Support Us

Available for Everyone, funded by readers

Contribute
E-Book
Home > Celoteh > Bogor Seperti The Dark Knight Rises

Bogor Seperti The Dark Knight Rises


S13 - Thursday, September 3, 2020 21:00
Ridwan Kamil dan Bima Arya (Foto: istimewa)

0 min read

"(Pemkot Bogor) sudah melakukan kebijakan-kebijakan lokal yang kami apresiasi yaitu jam malam, mungkin istilah populernya atau pembatasan kegiatan. Ada yang berhenti jam 6, jam 7, semata-mata di mana berkurangnya kerumunan terjadi penurunan kasus”. – Ridwan Kamil, Gubernur Jawa Barat


PinterPolitik.com

Covid-19 memang makin hari makin parah kasusnya di beberapa wilayah. Tak heran, di tengah himpitan persoalan kesehatan, ekonomi dan politik yang ditimbulkannya, banyak pemerintah daerah yang mulai menerapkan kebijakan keras terhadap masyarakatnya.

Di Jakarta, penegakan protokol kesehatan terjadi salah satunya dalam bentuk pemberian denda. Bahkan diberitakan bahwa Pemprov DKI Jakarta mendapatkan pemasukan Rp 4 miliar dari pungutan denda tersebut.

Well, jumlahnya memang besar, tapi bukan untuk dibanggakan. Soalnya, hal ini menunjukkan masih banyaknya masyarakat kita yang tidak peduli pada protokol kesehatan dan arahan dari pemerintah. Duh, bakal makin susah pengendaliannya.

Nah, kebijakan lain juga diterapkan di beberapa daerah, misalnya di Kota Bogor. Menurut Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, akan ada pembatasan aktivitas sejak jam 6 atau jam 7 sore. Itu artinya kerumunan orang, tempat berjualan, kafe, dan lain sebagainya sangat mungkin diharuskan untuk tutup lebih awal.

Wih, padahal kota Bogor itu terkenal karena banyak kafe yang bagus dan jadi tempat tongkrongan asik. Udah bisa dipastikan bakal banyak yang akan merugi akibat kebijakan ini. Tapi mau gimana lagi, mungkin ini jalan terbaik untuk membatasi aktivitas masyarakat dan menekan penyebaran virus berbahaya ini.

Mungkin Bogor bakal jadi kayak Gotham City di film The Dark Knight Rises. Buat yang belum tahu, di film itu, jagoan kita, Batman, harus berhadapan dengan Bane dan kawanannya yang menyandera kota Gotham dan menjadikannya seperti kota yang dilanda perang. Ada jam malam, tempat-tempat usaha juga banyak yang ditutup, dan lain sebagainya.

Intinya mencekam banget lah situasinya. Nah, mungkin Bogor bakal jadi kayak gitu di malam hari. Uppps.

Yang jelas, apapun kebijakan yang diambil pemerintah daerah, memang sudah sewajarnya diarahkan untuk sebesar-besarnya kemaslahatan orang banyak. Udah pasti nih kebijakan jam malam ini bakal ditolak oleh banyak warga Bogor, terutama mereka yang menggantungkan hidupnya dengan berjualan makanan dan sejenisnya di malam hari. Tapi, mungkin ini yang terbaik yang harus dilakukan.

Seperti kata Batman: “It's not who I am underneath, but what I do that defines me”. Jiahhh. Hehehe. (S13)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

Berita Terkait