HomeCelotehArief Poyuono, dari Prabowo ke Moeldoko

Arief Poyuono, dari Prabowo ke Moeldoko

“Enggak lah buat apa bicarain Demokrat. Udah usang. Saya lihat diksi beliau (Pak Moeldoko) enggak ada tuh kepingin jadi orang parpol”. – Arief Poyuono, Ketua Umum Lembaga Pemantau Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (LPPC19-PEN)


PinterPolitik.com

Pengkhianat alias traitor. Sebutan ini umum dijumpai dalam kisah di film-film, di novel-novel, bahkan juga di game. Contohnya kayak Anakin Skywalker di serial Star Wars, atau Saruman di The Lord of The rings.

Mereka-mereka ini umumnya digambarkan sebagai sahabat yang kemudian berubah jadi musuh atau mereka yang berpindah kubu dukungan.

Nah, mungkin istilah traitor ini yang banyak disematkan dalam konteks hubungan antara politikus Partai Gerindra Arief Poyuono dengan Gerindra sebagai partainya beberapa waktu terakhir. Yang jadi traitor bisa dua-duanya loh. Hehehe. Gerindra bisa berkhianat pada Bang Arief, atau sebaliknya Bang Arief yang berkhianat. Uppps. Apa pun itu lah ya, mereka yang tahu.

Baca Juga: Duet Sandiaga-RK Menuju 2024?

Yang jelas setelah tersingkir akibat banyaknya dinamika di internal Gerindra, Bang Arief ini makin sering mengkritik Ketua Umumnya dulu yang kini jadi Menteri Pertahanan, Prabowo Subianto.

Nggak cuma itu, doi juga kini terlihat “merapat” ke kubu pemerintah, terutama ke kubu Kepala Staf Presiden (KSP) Moeldoko. Beberapa hari lalu doi diundang makan siang bersama Moeldoko loh. Dan habis itu, Bang Arief “membela” Moeldoko dari tuduhan-tuduhan soal kudeta Partai Demokrat yang beberapa waktu terakhir memang dituduhkan pada sang jenderal itu.

- Advertisement -

Menurut Bang Arief, Moeldoko terlihat bukan sebagai orang yang memiliki keinginan untuk mengambil alih Partai Demokrat sebagaimana ramai dalam pemberitaan beberapa waktu lalu.

Bang Arief yang kini menjadi Ketua Umum Lembaga Pemantau Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (LPPC19-PEN) menilai tidak ada terlontar sedikitpun ucapan Moeldoko yang menyiratkan keinginan untuk masuk dalam partai politik.  

Baca juga :  Prabowo Masih Andalkan Ulama?

Bang Arief juga mengatakan bahwa dalam pertemuan mereka, mantan panglima TNI itu hanya bercerita mengenai perkembangan dari pemulihan ekonomi akibat Covid-19. Nah, Bang Arief lantas memberi masukan bahwa  dinamika politik saat ini sedang landai. Soalnya, para elite sudah sadar dan sepakat untuk bersama-sama membantu negara.

Hmm, emang beneran landai ya bang? Lah itu kasus Demokrat nggak landai-landai banget kok. Uppps.

Tapi menarik sih untuk ditunggu, seperti apa manuver Arief Poyuono selanjutnya. Bakal beneran merapat ke pemerintah atau gimana nih, Bang? Hehehe. (S13)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_img

#Trending Article

Mampukah Gus Yahya “Jatuhkan” Cak Imin?

Menurut Direktur Parameter Politik Indonesia, Adi Prayitno, untuk pertama kalinya dalam sejarah terjadi hubungan yang tidak mesra antara PKB dengan PBNU. Jika ketegangan terus...

Joe Biden Menginspirasi Prabowo?

Cucu pendiri Nahdlatul Ulama (NU) KH Hasyim Asyari, KH Irfan Yusuf Hakim (Gus Irfan), menyebut KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) pernah berucap bahwa Prabowo...

Jokowi Dijutekin Biden?

Ketika mendarat di Washington DC, Amerika Serikat (AS), tidak ada pejabat tinggi AS yang menyambut Presiden Jokowi. Mungkinkah sang RI-1 tengah tidak dihiraukan atau...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Mengapa Jokowi Merasa Kesepian?

Rocky Gerung menyebut batin Jokowi kini tengah kesepian kala momen Hari Raya Idulfitri 1443H. Mengapa Jokowi merasa kesepian?

Megawati sang Profesor

Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri menerima gelar profesor kehormatan dari Seoul Institute of The Arts (SIA), Korea Selatan. Apakah ini menunjukkan Megawati seorang politisi...

Kenapa Megawati Singgung BTS?

Ketika menerima gelar profesor kehormatan dari Seoul Institute of the Arts (SIA) Korea Selatan (Korsel), Megawati Soekarnoputri menyebut tidak ingin kalah dari cucunya yang...

Mencari Capres Ganteng ala Puan

Ketua DPR RI Puan Maharani sindir soal sosok capres potensial yang dapat dukungan karena ganteng. Siapa capres ganteng yang dimaksud Puan?

More Stories

Ini Alasan Anies Kalahkan Prabowo

Sekitar 23 ribu jemaat menghadiri Sholat Idul Fitri di Kawasan Jakarta International Stadium (JIS) sepekan yang lalu. Sebagai stadion yang dibangun di era kekuasaan...

Jokowi, Luhut dan Political Amnesia

Kunjungan Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan ke pabrik perakitan kendaraan listrik Tesla mencuri perhatian banyak pihak. Selain karena pertemuannya dengan orang terkaya di dunia...

Jokowi dan The Blood Oil of Russia

Di tengah perang yang terjadi antara Ukraina dan Rusia, isu energi menjadi salah satu konsen utama. Ini karena Rusia jadi produsen minyak terbesar ketiga...