HomeCelotehArief Poyuono, dari Prabowo ke Moeldoko

Arief Poyuono, dari Prabowo ke Moeldoko

“Enggak lah buat apa bicarain Demokrat. Udah usang. Saya lihat diksi beliau (Pak Moeldoko) enggak ada tuh kepingin jadi orang parpol”. – Arief Poyuono, Ketua Umum Lembaga Pemantau Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (LPPC19-PEN)


PinterPolitik.com

Pengkhianat alias traitor. Sebutan ini umum dijumpai dalam kisah di film-film, di novel-novel, bahkan juga di game. Contohnya kayak Anakin Skywalker di serial Star Wars, atau Saruman di The Lord of The rings.

Mereka-mereka ini umumnya digambarkan sebagai sahabat yang kemudian berubah jadi musuh atau mereka yang berpindah kubu dukungan.

Nah, mungkin istilah traitor ini yang banyak disematkan dalam konteks hubungan antara politikus Partai Gerindra Arief Poyuono dengan Gerindra sebagai partainya beberapa waktu terakhir. Yang jadi traitor bisa dua-duanya loh. Hehehe. Gerindra bisa berkhianat pada Bang Arief, atau sebaliknya Bang Arief yang berkhianat. Uppps. Apa pun itu lah ya, mereka yang tahu.

Baca Juga: Duet Sandiaga-RK Menuju 2024?

Yang jelas setelah tersingkir akibat banyaknya dinamika di internal Gerindra, Bang Arief ini makin sering mengkritik Ketua Umumnya dulu yang kini jadi Menteri Pertahanan, Prabowo Subianto.

Nggak cuma itu, doi juga kini terlihat “merapat” ke kubu pemerintah, terutama ke kubu Kepala Staf Presiden (KSP) Moeldoko. Beberapa hari lalu doi diundang makan siang bersama Moeldoko loh. Dan habis itu, Bang Arief “membela” Moeldoko dari tuduhan-tuduhan soal kudeta Partai Demokrat yang beberapa waktu terakhir memang dituduhkan pada sang jenderal itu.

Menurut Bang Arief, Moeldoko terlihat bukan sebagai orang yang memiliki keinginan untuk mengambil alih Partai Demokrat sebagaimana ramai dalam pemberitaan beberapa waktu lalu.

Bang Arief yang kini menjadi Ketua Umum Lembaga Pemantau Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (LPPC19-PEN) menilai tidak ada terlontar sedikitpun ucapan Moeldoko yang menyiratkan keinginan untuk masuk dalam partai politik.  

Baca juga :  Prabowo Cari Pengganti Erick Thohir?

Bang Arief juga mengatakan bahwa dalam pertemuan mereka, mantan panglima TNI itu hanya bercerita mengenai perkembangan dari pemulihan ekonomi akibat Covid-19. Nah, Bang Arief lantas memberi masukan bahwa  dinamika politik saat ini sedang landai. Soalnya, para elite sudah sadar dan sepakat untuk bersama-sama membantu negara.

Hmm, emang beneran landai ya bang? Lah itu kasus Demokrat nggak landai-landai banget kok. Uppps.

Tapi menarik sih untuk ditunggu, seperti apa manuver Arief Poyuono selanjutnya. Bakal beneran merapat ke pemerintah atau gimana nih, Bang? Hehehe. (S13)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

#Trending Article

More Stories

Menkominfo dan Kegagalan Menteri “Giveaway” Jokowi?

Menkominfo Budi Arie tengah mendapatkan sorotan dari banyak pihak. Ini pasca kasus peretasan yang terjadi pada Pusat Data Nasional oleh peretas Brain Chiper.

Royal Rumble Pilkada: Jokowi vs Mega vs Prabowo

Pilkada 2024 akan makin menarik karena melibatkan pertarungan perebutan pengaruh para elite. Ini penting karena kekuasaan di level daerah nyatanya bisa menentukan siapa yang paling berpengaruh di level elite.

Prabowo Cari Pengganti Erick Thohir?

Posisi Menteri BUMN adalah salah satu jabatan krusial dalam pemerintahan, termasuk bagi kabinet Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming nanti.