HomeCelotehAndika Perkasa Sulit Jadi Panglima?

Andika Perkasa Sulit Jadi Panglima?

“Berkaitan dengan rencana reshuffle itu beredar kabar bahwa setelah digantikan Jenderal TNI Andika Perkasa, Panglima TNI Hadi Tjahjanto akan menjadi Menteri Pertahanan.” – Neta S. Pane, Ketua Presidium IPW


PinterPolitik.com

Isu reshuffle kabinet memang telah bergulir cukup lama. Sejak Presiden Jokowi meluapkan amarahnya terkait kinerja para menterinya ke hadapan publik, spekulasi memang bermunculan terkait siapa saja barisan para menteri yang akan didepak dari kabinet.

Kini, setelah beberapa minggu berlalu, isu tersebut tampaknya mulai mendingin. Sepertinya Pak Jokowi mulai menyadari bahwa mengganti menteri di posisi seperti sekarang ini akan melahirkan gejolak politik yang cenderung merugikan posisinya sendiri.

Jika berkaca kembali ke belakang, ketika isu reshuffle tersebut pertama kali bergulir Agustus 2020 lalu, ternyata ada nama Panglima TNI Hadi Tjahjanto yang disebut-sebut akan ikut tergeser  dari jabatannya. Narasi yang beredar saat itu adalah Hadi akan digeser ke posisi Menteri Pertahanan. Sementara Prabowo Subianto yang semula ada di jabatan tersebut disebut akan digeser menjadi Menteri Pertanian.

Lalu jabatan Panglima TNI? Isu yang beredar kala itu menyebut nama Kepala Staf Angkatan Darat alias KSAD Andika Perkasa sebagai kandidat terkuat untuk posisi tersebut. Bukan tanpa alasan, Andika adalah perwira nomor satu di matra terkuat, yakni Angkatan Darat.

Selain itu, ia juga punya hubungan politik yang lebih menguntungkan, mengingat posisinya sebagai menantu dari salah satu tokoh penting di balik kekuasaan Jokowi, yakni mantan Kepala BIN A.M. Hendropriyono. Tak heran banyak pihak yang kemudian menjagokan Andika untuk posisi tertinggi di militer itu jika Hadi digeser.

Namun, tampaknya jalan Andika masih akan sangat panjang membentang. Pasalnya, setelah isu reshuffle berhembus, hingga kini tak ada tanda-tanda Pak Jokowi akan menggeser Hadi Tjahjanto. Alasan stabilitas politik bisa saja menjadi faktor utama mengapa Jokowi sepertinya tak mau mengambil keputusan tersebut.

Baca juga :  Tatam Manifestasi Soekarno Zaman Now?

Apalagi di tengah Covid-19 seperti sekarang ini, posisi tertinggi di TNI akan menentukan dinamika politik dalam beberapa waktu ke depan.

- Advertisement -

Jika Jokowi mempertahankan Hadi hingga masa pensiunnya di usia 58 tahun, maka peluang Andika juga makin tipis. Pasalnya Andika dan Hadi berselisih umur hanya 1 tahun. Artinya, terlalu berisiko bagi Jokowi mengangkat Panglima TNI untuk masa jabatan hanya 1 tahun saja.

Konteks ini akan diperparah jika katakanlah dukungan politik juga tak datang pada Andika. Maka, jelas kondisi ini akan menjadi jalan yang amat panjang bagi Andika.

Namun, masih ada 1 tahun ke depan sebelum Hadi mencapai usia pensiun. Masih sangat mungkin terjadi plot twist atau perubahan alur yang dramatis. Well, kita tidak pernah tahu ternyata Miranda Tate ternyata adalah musuh utama Batman kan, bukan Bane dalam The Dark Knight Rises.

Seperti itu pula politik. (S13)

spot_img

#Trending Article

Ceker Ayam, Rahasia Kemajuan Tiongkok?

“Kami berusaha menyerap kenaikan harga komoditas ini, dengan memanfaatkan seluruh bagian ayam. Itu berarti menggunakan setiap bagian ayam, kecuali bulunya, kurasa.” – Joey Wat, CEO...

Surya Paloh Siap Relakan Megawati?

Intrik antara partai yang dipimpin Surya Paloh (Nasdem) dan PDIP yang dipimpin Megawati semakin tajam. Siapkah Paloh relakan Megawati?

Melacak Arah Petir Brigadir J?

“CCTV harus diuji. Kenapa harus diuji? Pertama CCTV sudah disambar petir. Maka kalau tiba-tiba CCTV ketemu kembali, harus dibikin acara dengan petir, kapan petir...

Anies Ikuti Jejak Soekarno?

“Perubahan nama Rumah Sakit menjadi Rumah Sehat, dilakukan agar Rumah Sakit ikut ambil peran dalam pencegahan penyakit, sekaligus mempromosikan hidup sehat.” – Anies Baswedan,...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Jokowi Kameo Pilpres 2024?

“Yang paling sering kalau ke kondangan. Bahkan saat nyumbang ke Surabaya, ada yang bilang kalau ada tamu Pak Presiden lagi blusukan. Bahkan ada yang rebutan...

Sambo Tidak Selincah Ninja Hatori?

“Kalau naik gunung itu, pijakan kakinya harus kuat. Jangan mengandalkan tarikan orang di atas. Kekuatan diri sendiri yang membawa kita ke atas.” – Brigjen...

Anies-AHY Kawin Paksa?

“Tentu proses membangun chemistry antara satu dan yang lain penting, bukan kawin paksa,” - Willy Aditya, Ketua DPP Partai NasDem PinterPolitik.com Siapa yang tidak kenal dengan Siti...

More Stories

Punya Kominfo, Nasdem 3 Besar di 2024?

Pertarungan antara PDIP dan Nasdem diprediksi akan makin menajam jelang Pilpres 2024. Selain benturan kepentingan terkait tokoh yang kemungkinan besar akan didorong sebagai kandidat...

Luhut dan Ekonomi Orang Kaya

Persoalan ekonomi kini menjadi pekerjaan rumah yang tengah dihadapi oleh banyak negara, termasuk Indonesia. Namun, di tengah ancaman krisis yang mengancam, Menko Marves Luhut...

Anies dan Pemimpin Yang Diciptakan

Jelang Pilpres 2024, banyak pihak yang mulai berlomba-lomba mendorong tokoh-tokoh yang dianggap populer dan mampu menarik hati masyarakat. Sayangnya, Indonesia masih terjebak pada kondisi...