Cak Imin Cawapres Baperan

Cak Imin Cawapres Baperan
Istimewa
2 minute read

“(Kalau nggak jadi mendampingi Pak Jokowi di Pilpres nanti), pokoknya langsung patah hati, masuk kamar, kunci, tidur.” ~ Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar.


PinterPolitik.com

Dari sekian nama politisi senior yang akan ikut berkontestasi dalam Pilpres 2019 mendatang, nama Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), Muhaimin Iskandar adalah orang yang paling getol ingin menjadi Cawapres Jokowi. Ngebet-nya itu loh, ya ampun, ngalahin cowo yang pengen buru-buru kawin.

Ibarat nembak pasangan dalam kisah percintaan nih ya, pasti ada kalanya diterima dan ada kalanya ditolak dong. Siap gak nih kalau pria yang akrab disapa Cak Imin ini nanti ditolak Jokowi? Jokowi itu posisinya sekarang bak pria tamvan, pasti lah pilih-pilih siapa bidadari yang akan dipinangnya.

Emangnya Cak Imin ini kalau diibaratkan bidadari, udah secantik apa sih? Udah gurih gurih nyoi belum body-nya, kayak tahu bulat itu? Jangan-jangan, modal pas-pasan udah berani nawarin diri ke Pakde Jokowi. Malu atuh sama kompetitor lain yang lebih bahenol, yang bisa bikin hati Pakde Jokowi makin unch unch.

Cak Imin dengan PKB-nya, bisa membawa dukungan apa coba bagi Pesiden Petahana Jokowi? Media propaganda ala Surya Paloh dari Partai NasDem aja, juga gak punya. Mesin partai sampai akar rumput ala Airlangga Hartarto dari Golkar punya gak? PKB punya apa sih. Basis suara dari pemilih Islam?


Cuma modal itu aja? Jiah, cape deh. Ada yang lain gak? Kalau itu sih, Romahurmuziy dari PPP juga punya. Terus apa coba kelebihan Cak Imin dibanding yang lain sampe membuat dia getol banget kepedean ngarep dipinang Pakde Jokowi? Paling modalnya aji mumpung lagi deket sama Pakde aja sih, hadeuh.

Denger-denger nih ya. Cak Imin bakal ngambek loh kalau nanti ternyata gak jadi dipinang Jokowi sebagai Cawapres. Dia mau ambil ancang-ancang balik badan masuk kamar, kunci dan tidur, karena patah hati gak bisa jadi Cawapres Jokowi. Ya ampun kician bingit sih, cup cup cup, gak usah mewek gitu dung.

Jangan sampe kejadian kayak kata-kata dari Gaius Lucilius (180 SM), mengenai Hermon the Miser yang begitu marah dan kecewanya sampai gantung diri. Mmm, baper itu namanya. Ya udah sih berlapang dada aja kalau nanti Pakde Jokowi memutuskan memilih kandidat yang lain. Toh dunia gak selebar daun kelor. Udah cepetan, keluar dari kamar gih main bola! Hahaha. (K16)