HomeBelajar PolitikSandi Dibopong Emak-emak

Sandi Dibopong Emak-emak

Kami akan berjuang untuk partai emak-emak. Kami ingin harga-harga pangan terjangkau,” ~ Sandiaga


PinterPolitik.com

[dropcap]S[/dropcap]aya tidak peduli apa yang menjadi hasil dari debat Pilpres putaran kedua. Mau Jokowi yang unggul kek, Prabowo yang tampil dengan elegan kek, atau pun sama-sama tidak berdampak sama elektabilitas suara elektoral, pokoknya bodo amat! Yang penting besok saya masih bisa kerja, makan, nonton Manga, udah. Itu saja tenang rasanya.

Tapi meski saya sudah mencoba untuk menutup mata, sumpal telinga, dan bungkam seribu bahasa masih saja ada godaannya yang akhirnya buat saya mikirin hal begituan juga. Kalian mau tahu apa yang jadi penyebab saya terlibat diskusi soal debat putaran kedua?

Betul banget bro. Emak di rumah-lah yang jadi sumber masalahnya! Sehabis debat putaran kedua berakhir, entah mengapa kok emak saya mendadak mirip banget kayak ketua tim sukses. Dikit-dikit emak serukan pilih si ini-lah, si itu-lah. Bilang lawannya begini-lah, prestasinya begitu-lah. Pokoknya seribu satu alasan ada deh buat membagus-baguskan calon yang ia dukung. Sampai-sampai dalam hati nih saya bilang gini:

“Wih ternyata emak saya berbakat jadi sales, kenapa enggak dari dulu aja ya?”

Selepas saya mengetahui betapa agresifnya emak saya terhadap dunia politik di masa-masa Pilpres seperti ini, saya jadi semakin paham mengapa Sandiaga bangga sekali sama gerakan emak-emak militannya.

Mungkin Sandi berpikiran bahwa jika ia berhasil mendapatkan suara emak-emak, doi juga berhasil ambil suara bapak, anak pertama, anak kedua, anak ke tiga, terus yang punya pembantu rumah tangga juga kena, tetangga, ibu-ibu PKK, pengajian, alumni SMA, kelompok arisan, waduh pokoknya komperehensif banget dah! Wkwkwk.

Selain itu bro, kalau dilihat-lihat lagi, ternyata apa yang dilakukan Sandi mirip-mirp nih sama yang pernah dilakukan mantan Presiden Amerika Serikat (AS), Barack Obama. Obama yang berhasil maju menjadi presiden dua periode ternyata menerapkan strategi emosional yang dimiliki perempuan. Maka strategi emak-emak milik Obama berhasil mengokohkan jabatanya untuk yang kedua kali.

Baca juga :  Saatnya Ganjar Balas Jasa Puan?
- Advertisement -

Tidak hanya Obama bro, mantan presiden Indonesia juga pernah nih menggunakan strategi yang sama dengan Obama. Kalian tahu siapa? Yoi, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) bro. Meski pada tahun 2008 ekonomi Indonesia sempat menjadi ancaman kejatuhan SBY di Pilpres 2009, ternyata pada kenyataannya berbanding terbalik. Strategi emak-emak yang diterapkan berhasil melanggengkan jabatannya di putaran kedua.

Nah, jadi intinya gimana nih menurut kalian? Apa mungkin Sandi bisa menghadiahkan kemenangan untuk Prabowo di Pilpres 2019 dengan strategi emak-emak pamungkasnya? (G42)

 

spot_img

#Trending Article

Jet Pribadi Nasdem “Hancurkan” Anies?

Salah satu kandidat calon presiden (capres) Anies Baswedan mengunjungi sejumlah daerah di Pulau Sumatera dengan menggunakan pesawat jet pribadi. Itu kemudian menghebohkan jagat maya...

Optimisme Intelijen Berpihak Kepada Prabowo?

Pasca kelakar “rambut putih” Presiden Joko Widodo (Jokowi), Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Budi Gunawan tampak membesarkan hati Prabowo Subianto dalam sebuah kesempatan di...

Iran dan Mahsa Amini “Bangunkan” Feminis Indonesia?

Kematian Mahsa Amini bukan hanya memantik demonstrasi besar-besaran untuk mendorong reformasi hukum di negara Iran, melainkan juga mendorong solidaritas kaum feminis di seluruh dunia....

Benturan Peradaban di Piala Dunia Qatar? 

Piala Dunia Qatar 2022 seolah menjadi panggung suara dan benturan bernuansa sosio-politik tersendiri ketika regulasi tuan rumah, intrik lagu kebangsaan Timnas Iran, hingga gestur...

Pernah Ada Perang Dunia 0?

Perang Dunia I bukanlah perang pertama yang menghancurkan kehidupan umat manusia. Ribuan tahun sebelum itu, sejumlah arkeolog memprediksi pernah terjadi sebuah perang besar yang dijuluki “Perang Dunia 0”. Bagaimana ceritanya?

Kenapa Selalu Ada Capres Purnawirawan?

Nama purnawirawan TNI selalu ada dalam setiap survei elektabilitas calon presiden (capres). Bagaimana kacamata politik memaknai fenomena ini?

Tidak Ada Kebenaran di Era Informasi?

Di era kemajuan internet, manipulasi kebenaran justru malah semakin marak. Bagaimana kita memaknai fenomena ini?

Kenapa Peradaban Barat “Kuasai” Dunia?

Orang Eropa dan Amerika Serikat (AS) sering dianggap lebih unggul karena negara mereka “menguasai” dunia saat ini. Apakah ini akibat persoalan ras atau ada hal lain yang tersembunyi di balik kesuksesan peradaban Barat?

More Stories

Rocky Gerung Seng Ada Lawan?

“Cara mereka menghina saja dungu, apalagi mikir. Segaris lurus dengan sang junjungan.” ~ Rocky Gerung PinterPolitik.com Tanggal 24 Maret 2019 lalu Rocky Gerung hadir di acara kampanye...

Amplop Luhut Hina Kiai?

“Itu istilahnya bisyaroh, atau hadiah buat kiai. Hal yang lumrah itu. Malah aneh, kalau mengundang atau sowan ke kiai gak ngasih bisyaroh.” ~ Dendy...

KPK Menoleh Ke Prabowo?

“Tetapi kenyataannya, APBN kita Rp 2.000 triliun sekian. Jadi hampir separuh lebih mungkin kalau tak ada kebocoran dan bisa dimaksimalkan maka pendapatan Rp 4.000...