Support Us

Available for Everyone, funded by readers

Contribute
E-Book
Home > Belajar Politik > Penyebab Jokowi Keliru Data Debat

Penyebab Jokowi Keliru Data Debat


G42 - Monday, February 18, 2019 15:02
Capres nomor urut 01 Joko Widodo (kedua kiri) dan Capres nomor urut 02 Prabowo Subianto (kanan) saling memberi salam seusai debat capres 2019 disaksikan moderator di Hotel Sultan, Jakarta, Minggu (17/2/2019).

0 min read

“Pemimpin yang paling penting itu kejujuran. Pemimpin tertinggi kita tidak teladan soal kejujuran, dia banyak data yang dia klaim saat debat tapi salah dan bohong.” ~ Sudirman Said, Direktur Materi dan Debat BPN






PinterPolitik.com

[dropcap]D[/dropcap]ua puluh jam berlalu, Iim dan Joy kembali bertemu setelah semalam menonton debat Pilpres putaran kedua antara Pakde dan Om Bowo. Saling klaim antara mereka pun masih terjadi. Iim yang mendukung Om Bowo tidak terima kala mendengar klaim Joy yang mengatakan Pakde berada di atas angin dalam debat semalam.

Joy: “Gimana Im? Pakde mantap kan semalam?”

Iim: “Mantap apanya? Wong, isi materinya Pakde fitnah doang, kok bisa kamu bilang mantap?”

Joy: “Fitnah? Masa sih Im? Nggak mungkin ah, masa sih Pakde fitnah, apalagi sampai tega berkata bohong sama kita?”

Iim: “Nah pakai diingetin lagi. Pakde selain fitnah, juga bohong sama kita semua loh Joy!”

Joy: “Yang benar aje Im kalau ngemeng. Eeet dah!"

Iim: “Iya bener Joy, saya ada buktinya kok. Pertama Pakde bohong sama kita soal janji di empat setengah tahun lalu yang bilang mau buat negara kita bebas impor pangan. Nah, sekarang buktinya mana? Hayo apa?”

Joy: “Hmmm.”

Iim: “Om Bowo kan sudah bilang semalam. Mau gimana juga Pakde ngomong data impor, fakta menunjukkan doi belum berhasil tunaikan janjinya menjadikan negara kita berdikari dalam bidang pangan.”

Joy: “Oke lah kalau masalah pangan belum tercapai, tapi kalau konflik agraria sudah beres Im.”

Iim: “Yah mau bahas itu lagi. Nih, kalau menurut Ketua Pemenangan Om Bowo, faktanya berbanding terbalik Joy. Konflik agraria ternyata masih mendominasi. Perebutan lahan yang terjadi ada di sektor perkebunan mencapai 65,66 ribu hektar, kehutanan 54,06 ribu hektar, pertambangan 49,69 ribu hektar, properti 13 ribu hektar, dan infrastruktur 4,8 ribu hektar. Hayo gimana?”

Joy: “Ya udah sih, yang penting kan Pakde nggak punya tanah seluas Om Bowo di Kalimantan Timur dan Aceh! Hayo kamu mau apa?”

Iim: “Waduh, asal bunyi lagi kamu Joy! Nih, kamu baca ungkapan jubir Om Bowo, katanya pernyataan Pakde soal ratusan ribu hektar tanah yang dimiliki Om Bowo itu statusnya cuma Hak Guna Usaha (HGU), bukan hak milik. Wkwkwk, artinya yang dibilang sama Pakde semalam bukan miliknya Om Bowo, melainkan masih milik negara dan akan selalu milik negara. Begitu Joy!”

Joy: “Wah serius Im? Tetapi yang terpenting di era Pakde, hutan sudah tidak kebakaran lagi Im. Betul apa betul? ”

Iim: “Bentar Joy, kalau masalah kebakaran hutan kayaknya itu keliru lagi deh, soalnya berdasarkan sumber data Kementrian Lingkungan Hidup dan kehutanan di 2018 lalu menyebutkan bahwa pada tahun 2016 terdapat kebakaran hutan seluas 14.604hektar, terus di tahun 2017 sampai 2018 ada 11.127 hektar yang kebakaran. Gimana, sudah jelas kan Joy?”

Joy: “Iya deh jelas, tapi ada baiknya kita positif aja dulu Im bahwa semalam itu Pakde tidak bermaksud bohongin kita. Tetapi Pakde lagi panik, jadinya ya begitu deh datanya yang disampaikan keliru semua. Ehehehe.”

Iim: “Oh gitu, jadi bukan seperti ungkapanya Abraham Lincoln yang bilang bahwa ‘tidak ada manusia yang memiliki ingatan cukup baik untuk menjadi pembohong yang sukses’ ya Joy?” (G42)

https://www.youtube.com/watch?v=6kE26Ykwez0&t=59s

Berita Terkait