Support Us

Available for Everyone, funded by readers

Contribute
E-Book
Home > Belajar Politik > Netizen Pendukung Jokowi Lebih Gahar

Netizen Pendukung Jokowi Lebih Gahar


G42 - Friday, December 14, 2018 17:32
thumb-jokowi||persahabatan-erick-thohir-dan-sandiaga-uno_20180909_191527||lapangan_tembak_senayan-169

0 min read

“Dunia maya laksana mentari pagi yang menyeruak tanpa henti dan tak bisa ditutupi!”






PinterPolitik.com

[dropcap]P[/dropcap]oliticaWave baru saja merilis hasil survei terbarunya terkait Pilpres 2019. Hasilnya, di media sosial (medsos) pasangan nomor urut 01, Jokowi-Ma'ruf Amin masih unggul dari pasangan nomor urut 02, Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

Hmmm, jangan bilang hasil survei dari PoliticalWave ini sebuah pesanan dari kubu Jokowi lagi! Kok bisa? Lah bisa lah, kemarin kan kubu Prabowo yang bilang kalau hasil survei di media sosial yang menang adalah kubunya. Prabowo sendiri juga sempat bilang bahwa lembaga survei sudah tidak dapat dipercaya karena bisa diperjualbelikan. Weleh-weleh.

Gimana nih menurut kalian gengs, apa kalian masih mau percaya sama hasil surveinya PoliticalWave? Kalau eyke sih lebih milih percaya sama Tuhan saja lah, nanti kalau percayanya sama PoliticalWave dibilang menduakan Tuhan lagi.

Eh, maklumin ya gengs, eyke ngomongnya jadi bawa-bawa Tuhan, soalnya kan eyke juga mau terlihat kekinian. Biasa lah, kalau enggak fobia terhadap hal-hal yang begituan kan jadi terlihat ketinggalan. Ahahaha.

Menurut Nadia Shabilla dari PoliticalWave, hasil survei itu dilakukan pada periode 6-13 Desember 2018 dan memang terdapat 1.162.192 percakapan di media sosial terkait pasangan Jokowi-Ma’ruf dan Prabowo-Sandiaga.

Dari Jumlah percakapan yang cukup untuk membuat satu negara terbentuk itu, ternyata dimenangkan oleh pasangan Jokowi-Ma’ruf sebesar 739.206 atau 63,6 persen percakapan, sementara Prabowo-Sandiaga meraih jumlah percakapan sebesar 422.986 atau 36,4 persen.

Widih gengs, ternyata kubu Jokowi lebih nyinyir ya dibanding kubu Prabowo. Wkwkwkwk.

Eh tapi sebentar dulu nih. Ini yang ngomongin Jokowi tentang kebaikannnya atau keburukannya ya? Jangan bilang yang ngomongin Jokowi ini tentang keburukannya semua lagi. Berarti kalau seperti itu keadaannya, yang menang Prabowo dong bukan Jokowi? Ea ea ea bisa saja nih mba.

Menurut Nadia, sesuai analisis yang dilakukan PoliticalWave terkait sentimen terhadap percakapan yang terjadi di medsos, ternyata menunjukan nilai yang positif untuk Jokowi. Jokowi mendapatkan sekitar 46 persen percakapan positif, 28 percakapan negatif dan 26 percakapan yang netral. Weleh-weleh, ternyata dugaan eyke salah nih gengs. Eyke kira Jokowi lebih banyak dapat nyinyirin-an dari netizen. Ehehehe.

[bctt tweet="Kata Nadia, Prabowo-Sandiaga meraih persentase percakapan positif yang lebih rendah. " username="pinterpolitik"]Sekitar 33 persen positif, 12 persen percakapan negatif, dan 55 percakapan netral.

Waduh kasihan Prabowo, masa gini saja kalah sama Jokowi? Katanya doi pro sama generasi milenial yang aktif di medsos, ayo dong buktikan. Masa kalah, ayo dong mana nih para kamvret-kamvret, kok diem saja? Sudah malas bela Prabowo? Awas loh, jangan sampai nggak dukung Prabowo. Kalau sampai tidak dukung Prabowo berarti kalian enggak dukung ulama dan agama! Ckckck, eh eyke ngomong gini ikut-ikut teman yang fanatik ya. Ahahaha. (G35)

https://www.youtube.com/watch?v=f-IenUdouUc

Berita Terkait