Amien Bersiap Fitting Baju Tahanan?

Amien Bersiap Fitting Baju Tahanan?
Foto : Istimewa
2 minute read

“Untuk bebas tidak hanya membuang satu rantai. Tetapi untuk hidup dalam rasa saling menghargai dan memperbesar kebebasan orang lain.” ~ Nelson Mandela


PinterPolitik.com

Tindakan Kepolisian dalam menangani kasus hoaks Ratna Sarumpaet dinilai sudah tidak rasional. Kordinator Komunitas Relawan Sadar Indonesia (Korsa) Amirullah Hidayat menjelaskan penilaian itu lantaran dipanggilnya Ketua Dewan Kehormatan PAN Amien Rais. Weleh-weleh.

Memangnya seharusnya seperti apa sih cuy responsnya kepolisian memperlakukan Amien Rais? Jangan bilang kalau Ketua Dewan Kehormatan PAN itu harus perlakukan selayaknya raja. Weleh-weleh, jadi malas komentar cuy!

Menurut Amirullah, pemanggilan Amien tidak ada kaitan dengan kasus Ratna. Menurutnya pemanggilan Amien menjadi sebuah indikasi adanya tekanan besar kepada polisi dalam kasus Ratna yang menyebabkan penangan kasus ini tidak berjalan profesional.

Emang benar gengs apa yang dibilang Amirullah? Wah kalau kalian sepakat, ketauan kampretnya dong! Wkwkwk.


Eh tapi kalau sampai Amien diperiksa polisi dan ditetapkan sebagai tersangka penyebar hoaks atau berita bohong, bisa jadi penjara penuh tuh cuy! Soalnya kan kalau Amien tertangkap, maka Prabowo, Sandiaga, Fahri hamzah, Fadli Zon, Andi Arief, anaknya Amien alias Hanum Rais dan lain-lain bisa jadi tersangka juga dong? Cakep dah kalau sampai kejadian, bisa bikin tandingan LP Sukamiskin gengs. Wkwkwk.

Bentar-bentar, sepertinya enggak jadi cakep deh gengs. Ternyata jika sampai Amien tertangkap, bukan malah membuat kongsinya terjerumus gengs, malah akan sebaliknya. Soalnya  Amirullah bilang, pihaknya akan melakukan pergerakan pemberontakan jika Amien ditangkap! Ngeri…

Amirullah juga sampai mengatakan polisi hari ini telah melakukan “pemerkosaan” hukum karena pemanggilan terhadap Amien dipaksakan. Menurutnya, tidak ada kaitan antara Amien dengan penipuan Ratna, Amien hanyalah korban. Weleh-weleh bisa ae bapak! Wkwkwk.

Btw coba deh bayangin gengs, seandainya isu Ratna tidak terbongkar. Wah pasti heboh banget gengs. Bisa jadi tragedi 212 jaman Pilgub DKI Jakarta jadi berjilid-jilid tuh. Terus pas kejadian itu udah berjilid-jilid, eh baru kebongkar ternyata Ratna cuma berbohong! Apa yakin yang ditangkap cuman Ratna aja? Enggak sekaligus dengan koalisinya?

Apa seperti itu yang benar dan seharunya gengs cara memperlakukan pembuat dan penyebar hoaks? Ah kalau eyke sih jadi malas membahas yang begini gengs. Click To Tweet

Bingung soalnya, kenapa ya kok para politisi jago banget ngeles kalau ada kejadian-kejadian kayak gini. Apa mungkin ya semua para politisi dulunya ingin jadi pemain bintang sepakbola? Soalnya kalau eyke lihat kelakuan politisi saat ini tuh kayak bocah yang lagi giring bola, terus melihat cara mereka menggocek lawan juga standar semua. Wkwkwk. (G35)

Baca juga :  Susi Pudjiastuti Bikin Reality Show?