Ahok “Bikin” Jokowi Kalah?

Ahok
Foto : Istimewa
2 minute read

“Selingkuhan kaya permen karet, ada warna warni indah. Awalnya pas dimakan manis, tapi lama-lama pahit, pas mau dibuang lengket, repot!” ~ Ahok


PinterPolitik.com

[dropcap]S[/dropcap]udah terhitung yang kedua kalinya mantan Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) memberi dukungan kepada politisi PDIP dari balik jeruji besi.

Nih, lihat saja kalau sampe ketiga kalinya Ahok kirim surat dukungan, bisa dapat remisi bebas deh. Wong dukungannya Ahok ke PDIP terus. Ahahaha.

Coba saja Ahok ngasih dukungan yang ketiga ke Partai Gerindra. Bisa diperpanjang tuh masa tahanannya. Uppss guyon renyah loh ini gengs. Ahahaha. 

Dukungan Ahok kepada relawan Jokowi untuk memperjuangkan jabatan presiden dua periode tersebut ia tuliskan melalui selembar kertas yang tersebar di media sosial.


Surat itu dilengkapi tanda tangan Ahok tertanggal 24 Juli 2018 yang ditulisnya di Rumah Tahanan Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok. Weleh-weleh.

Jangan sampai Jokowi kalah nih karena surat dari Ahok. Soalnya, kemarin Puti Guntur di Pilkada Jatim juga mendapat surat yang sama. Tetapi Puti yang dapat surat dukungan itu bukannya menang, eh malah keok dari Khofifah. Ahahaha.

Oh iya, kalian sudah tahu belum apa sih isi surat Ahok? Nih langsung aja deh dibaca:

“Terus berjuang untuk Pak Jokowi 2 periode, salam BTP.

Surat itu ditujukan kepada GK-JO atau Galang Kemajuan Jokowi, yang merupakan salah satu kelompok relawan Jokowi.

Gimana gengs, eyke rasa nih ya Ahok ngebet banget deh mau jadi timses Jokowi, soalnya kan doi berdua udah kaya kakak adik gengs.

Akrab banget, apa lagi Jokowi yang bakal jadi capresnya di Pilpres 2019. Hmmm, gelisah deh tuh Ahok dipenjara kayak cacing lagi nge-dance.

Buktinya belum apa-apa saja sudah kirim surat ke timses, gimana kalau udah mulai masa kampanye ya? Bisa sibuk deh tuh tukang pos ngirimin surat dari Ahok ke berbagai daerah untuk permohonan bergabung jadi timses Jokowi dari penjara. Ahahaha.

Yang penting jangan kayak surat buat Puti deh, bikin kalah soalnya. Buat Djarot dulu ada suratnya nggak ya gengs? Kalau ada juga, wah Jokowi bisa bahaya tuh. Bisa beneran kalah. Hahahaha.

Ini dia gengs ungkapan yang paling cocok untuk kasus ini dari Mohammad Hatta: “Pahlawan yang setia itu berkorban, bukan buat dikenal namanya, tetapi semata-mata membela cita-cita.” (G35)

Baca juga :  Kemen BUMN Salah Kaprah Jika Inginkan Citos Dibeli Perusahaan BUMN