Abang Zon Tidak Menggubris Opa

2 minute read

Beberapa hari yang lalu, Abang Fadli Zon menyebut kalau kekuatan Pakde Jokowi kudu dibandingkan dengan Putin dari Rusia dan Duterte dari Filipina. Masa sih presiden kita dibanding-bandingin dengan punya tetangga?


PinterPolitik.com

Gak enak tau, Bang Fadli. Selain ga bisa dibandingin, kita sebagai rakyat kan ga bisa meminta pertukaran presiden dengan negara lain. Kalau pertukaran pelajar, sih banyak. Kamu-kamu pembaca boleh rajin-rajin mencari program pertukaran pelajar ya. Tapi, kalau urusan presiden, kamu ga boleh ikut-ikutan Bang Fadli ya!

Kalau menurut Opa JK kemarin, negara kita kurang ‘nakal’. Selain karena emang ga pernah nakal dari zaman Eyang Suharto, sekarang Pakde Joko juga bukan orang yang nakal. Iya lah, Abang Zon kali yang nakal waktu muda, main sama Kamerad Lenin. Habis dulu nakal bareng komunis, sekarang dongkol banget sama komunis yang udah gak ada. Mana program kerja Pakde sempat dituduh mirip PKI. Situ halusinasi, Bang?

Gini ya Bang, saya bisikin. Putin itu sudah berkuasa dari 1999 dan belum ada yang bisa gantiin. Boleh lah dia ada Pemilu, tapi kan dia-dia juga yang menang, cuma ganti posisi aja. Gitu lho, Bang. Katanya anak Sastra Rusia.


Nah, kalo Duterte, hmm… emang belom ada deh yang bisa ngalahin dia. Ngomong mantra “F-U” ke Amerika Serikat, di depan mikrofon dan kamera, terus senang disebar-sebar ke dunia.

Jadi, kalau mau Bang Fadli bandingin, Putin itu cocoknya dengan Eyang Suharto. Berkuasa lama, Golkar juga menang terus. Kalau bandingin Duterte, sih mungkin juga agak gila. Obama saja angkat tangan ngeliat Duterte. Lah Pakde Joko, sekarang saja masih berusaha melawan Amerika dengan halus-halus di Freeport.

Nah, kalau gak sadar yang begini-begini, takutnya Bang Zon yang jadi gila bandingin Pakde Joko sama mereka berdua. Ya, kan bang.

Mana ada Putin dan Duterte rajin main Instagram seperti Pakde Joko. Mana ada Putin dan Duterte rajin nge-vlog di Youtube seperti Pakde Joko. Mana ada coba, Bang! Pakde kita ini jadi kepala keluarga baru 3 tahun. Dia masih belajar cara ngobrol dengan kita, makanya rajin main media sosial.

Kalau Putin yang sudah menyentuh 20 tahun di kursi panas, gak perlu ditanya deh. Kalau Duterte, yah biarlah kamera wartawan yang ngobrol dengan kegilaannya.

Ya toh, Pakde Joko disuruh nakal sama Opa JK aja emoh. Apalagi cuma disuruh Bang Fadli? (R17)